Beranda » Indonesia » Iran, Hukum Rajam, dan “Ariel”

Iran, Hukum Rajam, dan “Ariel”

New Release 2013

Prahara Suriah

New Release (2013)

"journey to iran"
"doktor cilik"
"princess nadeera"
"doktor cilik"
ahmadinejad

Sungguh, saya sebenarnya males banget nulis soal ini. Kesannya infotenmen banget deh. Tapi apa daya, kemarin saya seharian ‘diteror’ oleh kasus ‘Ariel’. Pagi2, dalam perjalanan menuju kampus, seorang sobat, ibu rumah tangga yang kadang saya kagumi kecerdasannya karena mampu berpikir substantif, menelpon. Dia kesal dengan kehebohan soal Ariel. Yang membuatnya tambah marah, kenapa tivi juga ikut heboh? Di rumah, anaknya cuma lihat kartun. Tapi setelah pulang dari rumah tetangga, anaknya bawa cerita soal Ariel.

Di kelas, mata kuliah Human Security.. ee..si Ariel disebut-sebut lagi (hayo, tebak-tebakan buat penstudi HI, apa hubungan Ariel dan Human Security?).

Diskusi dengan teman-teman kuliah pun, mau ga mau, ngurusin Ariel lagi. Pulang kuliah, naik kereta, ee.. sebelahan sama ibu2 yang lagi baca koran dengan headline soal si Ariel. Masih belum cukup, besok paginya, saya nganter Reza ke playgroupnya, oalaaa…ibu2 juga sedang ngobrolin si Ariel. Duh kacaw deh.

Mau ga mau, saya terpaksa nulis jurnal ini (karena sudah jadi ‘penyakit’ saya, kalau ada ide tapi tidak dituliskan malah jadi kepikiran terus). Ada satu hal penting yang terlintas dalam benak saya: hukum Islam memang benar-benar didesain oleh Dzat yang Mahatahu, Mahakuasa, Mahabijak. Allah sungguh benar-benar lebih tahu tentang manusia. Tapi manusia sering sok tahu dan merasa lebih tau mana yang baik-mana yang tidak buat dirinya.

Dulu, saya pernah bingung menjawab cercaan orang, “Hukum Islam itu kejam, masa zina aja dirajam ampe mati? Maling dipotong tangan?!”

Di Iran, saya menemukan jawabannya. Hukum rajam terhadap pezina disyaratkan harus ada minimal saksi dua laki-laki atau empat perempuan, yang BENAR-BENAR MELIHAT kejadian/adegan perzinaan itu. Apa artinya? Artinya, zina sebenarnya memang urusan privat dan yang bertanggung jawab adalah si pelaku di hadapan Allah. Tapi, bila perzinahan itu dilakukan di depan umum, maka urusannya bukan privat lagi, tapi akan jadi masalah sosial. (Dengan perantara video sekalipun. Apa gunanya direkam kalau bukan buat diliat lagi? Dan saat merekam, pastilah mereka sudah tahu, hari gini, gak ada yang bisa aman tersimpan; memori hp dihapus aja bisa dimunculkan lagi datanya).

Ketika perzinahan dilakukan di depan umum, maka dampak sosialnya sangat-sangat besar. Hari ini kita membaca kabar, rekaman video porno amat merajalela, bahkan dengan mudah diakses anak-anak SD. Dikabarkan, ada jutaan orang Indonesia yang men-download video “Ariel” dan selama ini pun, ada ribuan orang (termasuk remaja) yang rajin mendokumentasikan urusan privatnya itu untuk kemudian diupload di internet. Indonesia pun menjadi negara urutan ke-2 di Asia yang ‘melegalkan’ pornografi. Secara resmi mungkin tidak legal, tapi buktinya, di negeri ini mudah sekali akses terhadap pornografi.

Survey dari Yayasan Kita dan Buah Hati menyebutkan:
– 1 dari 3 anak kecil sudah biasa melihat pornografi
– 1 dari 2 anak mengakses pornografi di rumah (melalui game, komik, internet, tivi)
– 50% sinetron Indonesia mengandung pornografi
(kalau survey dilakukan sekarang-sekarang ini, pasti datanya lebih parah, saya nonton berita/news aja ada cuplikan adegan Ariel kok.. apalagi kalau nonton infotenmen, denger2 lebih parah lagi tayangannya).

Oiya, masih menurut psikolog di Yayasan Kita dan Buah Hati, pornografi lebih berbahaya dari kokain. Begini sebabnya. Manusia punya enam hormon yg seharusnya aktif saat terjadi hubungan seks yang dilakukan secara resmi (halal) dengan pasangan Tapi, melalui komik, game, dll, hormon-hormon itu diaktifkan pada anak kecil dan tanpa pasangan. Akibatnya: otak rusak, melebihi kerusakan yang ditimbulkan oleh kokain. Jika anak2 kecil itu mengalami 33-36 kali ejakulasi (akibat melihat adegan porno), seumur hidup dia akan menjadi pencandu pornografi.

Jika sudah begini, tak heran bila survey Komnas Anak menyebutkan, 60% pelajar SMP-SMA tidak perawan lagi. Akan kemana bangsa ini? Mau bicara soal substantif (mana sistem pemerintahan yang baik, paradigma ekonomi mana yang seharusnya dianut, bagaiman cara memberantas korupsi dan kartel politik, bagaimana supaya perusahaan asing tak terus-terusan menjajah kita..bla..bla..)? Wah, kelaut aja deh, siapa yang mau mikir soal-soal begini kalau sebagian besar anak bangsa sudah diracuni oleh pornografi?

Dalam situasi seperti ini, masihkah apa yang dilakukan “Ariel” dan orang-orang lain yang ‘sakit’ (mungkin narsistik, parafilia, atau bisa jadi eksibisionis) karena punya kegemaran merekam wilayah privatnya, dianggap sebagai persoalan privat? Masihkah negara berdebat, perlu tidaknya “Ariel” -atau siapapun yang melakukan perbuatan serupa- dihukum seberat-beratnya? []

Catatan tambahan:

1. Jawaban tebak-tebakan: human security hirau pada segala jenis situasi yang membuat timbulnya perasaan tak aman pada manusia. Dan banyak orangtua yang hari ini benar-benar merasa tak aman saat menyetel tivi. Remote harus selalu dalam genggaman, supaya bisa segera mematikan tv jika ada hal-hal yang berbahaya. Bayangin aja, masak mau nonton berita (news, bukan infotenmen), dibahas juga soal si Ariel plus foto-fotonya. Sampai anakku nanya, “Bugil itu apa sih?” Untung anak-anakku belum punya hp. Kalau sudah, bayangkan betapa lebih tak amannya. Bagaimana kalau anak-anak dikirimi video dan foto2 yang macam2?

2. Lalu, bagaimana hukum potong tangan? Sungguh, delapan tahun tinggal di Iran tak sekalipun saya ketemu dengan orang yang putus tangannya. Apa di Iran tak ada pencuri? Harusnya ada ya.. masa orang Iran suci semua sih? Tapi, ternyata, hukum potong tangan dikenakan pada pencuri yang memang BERMENTAL pencuri. Artinya, udah dihukum, trus difasilitasi supaya ga nyuri lagi (udah dapat kerjaan), e..nyuri lagi, nyuri lagi.. Kan ini masalah mental? Dia memang tidak mau bekerja keras dan lebih suka mengambil jalan pintas: mencuri. Nah, orang yang kayak gini yang harus dihukum keras: potong tangan.

3. Oiya, ada sekilas info lagi soal Iran. Banyak yang mengkritik kewajiban jilbab di Iran dengan alasan: jilbab itu kan masalah privat, kenapa harus diurusi negara?! Dalam pandangan Iran, pakaian perempuan di luar rumah, adalah masalah sosial, bukan masalah privat. Anda boleh saja tidak berjilbab dan bahkan berpakaian seksi di hadapan pria-pria non-muhrim asal di wilayah privat. Misalnya, pesta-pesta pernikahan di Iran sering dilakukan dengan mengabaikan syariat Islam terkait hijab. Tapi, polisi tidak menggrebek tuh. Karena, pestanya dilakukan di rumah pribadi, yang merupakan wilayah privat warga negara. Tapi bila perempuan tampil di depan umum dengan tanpa hijab, atau laki-laki-perempuan bermesraan di depan umum, nah, baru jadi urusan polisi. Alasannya, balik lagi ke cerita soal “Ariel” di atas.

4. Ada baiknya kita dukung gerakan Jangan Bugil Depan Kamera .

About these ads

5 Komentar

  1. Deasy Widyasari mengatakan:

    Aslm mbak,
    terima kasih udah share pendapat ttg video artis mirip Ariel.
    1. Bisa tolong tambahan dalil-dalil Al Qur’an dan Hadits yang melarang mendekati perzinahan. Biar pembaca diingatkan kembali akan larangan Allah SWT ttg masalah ini.
    2. Usaha preventif apa kita para orangtua untuk mencegah anak2 dari ikut menonton video porno.
    3. Kalaupun anak2 sudah pernah nonton video porno tsb, usaha kuratif apa yang bisa orangtua lakukan.
    Terima kasih Mbak Dina
    Wasalam

    • dinasulaeman mengatakan:

      Was.
      -Dalil2.. sbnrnya udah terkenal banget kan ayatnya “Walaa taqrabuz-zinaa”
      -Soal anak2, kebetulan saya pernah ikut pelatihan di Yayasan Kita dan Buah Hati. Tipsnya antara lain: jgn berikan hp berfitur tinggi ke anak2, taruh komputer di tempat umum (ruang keluarga, jg di kamar anak) menghadap ke dinding, shingga bisa terus terpantau apa yg dilihat anak. Diskusikan kepada anak apa bahaya menonton video anak, dan arahkan supaya mrk sendiri yg memutuskan ‘tidak akan menonton video porno’. Kalau sudah terlanjur melihat dan sudah kecanduan, tdk ada jalan lain, hrs dibawa ke psikolog. Inilah jahatnya pornografi. Psikolog pun, tdk semua yg mampu menyembuhkan. Bisa konsultasi dg Yayasan Kita dan Buah Hati di Jkt.

  2. najibah mengatakan:

    Assalamualaikum wbt.

    Salam perkenalan buat Mbak Dina.

    Saya Najibah dari Malaysia, dan sangat senang membaca buku-buku karya Mbak seperti travelog Iran dan Doktor Cilik. Bagaimana ya jika saya mahu mendapatkan terus buku-buku Doktor Cilik dan Komik-Qu dari Mbak, beserta autografnya. Apakah bisa didapatkan terus dari Mbak untuk dikirim ke Malaysia? Terima kasih.

  3. Santri Ilmu mengatakan:

    Assalamu alaikum …. salam kenal Mbak Dina… Saya kenal awalnya dari buku DOKTOR CILIK Husein Thabathaba`i… Selamat terus berkreasi… CIPTAKAN SATU, LAHIRKAN SERIBU….!!! Bismillah….!

  4. yasin mengatakan:

    Tanpa sengaja aku nemu potongan film hukum rajam, …..kirain cuma dihukum sampe jeram-jeram….hiiih mengerikan!!!! binatang, biadab, keji, ga habis pikir, kok ada ya sekeji itu? perut lsg mual2…. video lsg aku hapus bisa2 aku gila kalo percaya itu ada,,,,

Komentar ditutup.

Arsip 2007 ~ Sekarang

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 5.162 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: