Kajian Timur Tengah

Beranda » Afganistan » Obama Tetap Pertahankan Kebijakan Militeristik di Afghanistan

Obama Tetap Pertahankan Kebijakan Militeristik di Afghanistan

New Release 2013

Prahara Suriah

New Release (2013)

"journey to iran"
"doktor cilik"
"princess nadeera"
"doktor cilik"
ahmadinejad

Tulisan berikut ini saya pinjam dari situs The Global Review, situs yg concern pada kajian internasional demi pencerahan bagi masyarakat Indonesia.

Obama Tetap Pertahankan Kebijakan Militeristik di Afghanistan
Oleh: Hendrajit (Direktur Eksekutif Global Future Institute-GFI)

Ternyata Obama tidak lebih baik dari pendahulunya George W. Bush dalam kebijakan luar negerinya. Hal ini secara jelas dan gamblang terlihat melalui keputusannya untuk menambah 30 ribu pasukannya di Afghanistan, dan penambahan anggaran militer sebesar 30 milliar dolar Amerika Serikat.

Lucunya, kongres sebagai lembaga legislatif yang berfungsi mengawasi sepak-terjang Obama sebagai kepala eksekutif, semula berkeberatan atas keputusan Obama namun akhirnya setuju juga. Lebih lucu lagi, Partai Demokrat dan Republik semula sama-sama menentang keputusan Obama dengan alasan berbeda, namun kedua partai tersebut akhirnya setuju juga.

Begitu Obama memutuskan untuk menambah 30 ribu pasukannya di Afghanistan, Partai Demokrat yang notabene merupakan kendaraan politik Obama yang menghantarkannya menjadi Presiden AS menggantikan George W. Bush yang dianggap “gila perang,” semula menentang penambahah pasukan militernya sebesar itu dengan alasan bahwa pendekatan militer bukanlah solusi yang tepat untuk menciptakan stabilitas politik di Afghanistan.

Sedangkan Partai Republik, begitu mendengar keputusan Obama menambah 30 ribu pasukan militernya berikut anggaran sebesar 30 milliar dolar Amerika Serikat, juga berkeberatan namun dengan alasan: Berkeberatan dengan rencana Obama untuk menarik mundur secara sepihak pasukan militer Amerika dari Afghanistan pada 2011 mendatang.

Namun jika dicermati secara lebih mendalam, memang itulah siasat yang dimainkan Obama untuk mematahkan tekanan dari Kongres maupun warga masyarakat Amerika yang sudah muak dengan keterlibatan militer Amerika di Afghanistan maupun Irak.

Keberatan Partai Republik yang notabene merupakan partai pesaing Bush pada pemilu 2008 lalu, pada hakekatnya tidak menentang sama sekali pendekatan militeristik Obama dengan penambahan pasukan militer di Afghanistan. Karena dalam skenario Obama, meski dia berjanji bahwa Amerika akan menarik pasukannya dari Afghanistan pada 2011, namun tidak secara otomatis janji Obama tersebut akan dilaksanakan. Karena masih sangat tergantung pada kondisi obyektif yang terjadi di lapangan dua tahun yang akan datang. Kalau situasi di Afghanistan masih tetap genting dan tidak kondusif, bisa jadi kehadiran militer Amerika masih akan tetap dipertahankan.

Inilah yang ditekankan betul oleh Senator Partai Republik John McCain, yang pada pemilu presiden 2008 lalu merupakan pesaing Obama. John McCain, berkali-kali bertanya kepada Menteri Pertahanan Robert Gates apakah Amerika tetap akan menarik mundur pasukannya pada Juli 2011 mendatang meskipun kondisi Afghanistan tetap genting. Di balik pertanyaan Senator McCain, partainya berkeberatan jika Obama begitu saja meninggalkan arena peperangan meskipun kondisi Afghanistan masih tetap genting dan kritis seperti sekarang.

Nampaknya bagi McCain, isyarat Obama untuk penarikan mundur pasukannya dari Afghanistan merupakan isyarat kekalahan Amerika terhadap Taliban dan Al-Qaeda. Bagi McCain dan Partai Republik, agaknya haram hukumnya untuk dianggap kalah oleh kedua kelompok Islam radikal yang dicap teroris semasa kepresidenan Bush.

Namun, itu pula keberhasilan siasat cerdik Obama. Dengan dengan desakan kuat McCain dan Partai Republik agar Obama tidak begitu saja meninggalkan arena peperangan pada 2011, Obama nampkanya dengan sengaja menggunakan desakan Republik untuk mendapat pembenaran untuk tetap mempertahankan kehadiran militernya pada 2011 mendatang.

Menurut Menteri Pertahanan Robert Gates di depan rapat dengan komisi Angkatan Bersenjata senat, pada 2011 nanti Amerika akan menarik mundur pasukannya. Dan hal itu sudah pasti meskipun dijalankan dengan flexible.

Namun yang menarik adalah, Gates juga menyatakan bahwa Obama sebagai presiden berwenang untuk merubah arah kebijakannya setelah Departemen Pertahanan Amerika (Pentagon) melakukan penilaian strategis (assessment) pada Desember 2010 mendatang. Berarti sektiar satu tahun sebelum batas waktu penarikan mundur pasukan Amerika dari Afghanistan pada Juli 2011.

Di sinilah cerdiknya permainan akal-akalan Obama mengelabui Kongres dan berbagai elemen masyarakat Amerika yang pada dasarnya anti perang.

Iklan

Arsip 2007 ~ Sekarang

%d blogger menyukai ini: