Kajian Timur Tengah

Beranda » Buku Saya » Laporan Launching ‘Prahara Suriah’ (2)

Laporan Launching ‘Prahara Suriah’ (2)

New Release 2013

Prahara Suriah

New Release (2013)

"journey to iran"
"doktor cilik"
"princess nadeera"
"doktor cilik"
ahmadinejad

Berikut ini liputan dari Mi’raj News Agency

PROPAGANDA SURIAH RENTAN TIMBULKAN KEBENCIAN

 

Jakarta, 24 Sya’ban 1434/3 Juli 2013 (MINA) – Konflik internal berdarah di Suriah membawa konsekwensi global karena arus deras informasi, termasuk ke Indonesia. Namun sayangnya, banyak media mainstream menebar propaganda konflik tersebut yang rentan menimbulkan kebencian sesama muslim.

Dina Y. Sulaeman mengemukakan hal itu dalam Launching dan Bedah Buku “Prahara Suriah, Membongkar Persekongkolan Multinasional” di Jakarta, Rabu (3/7).

“Propaganda apalagi dengan rekayasan informasi rentan menumbuhkan kebencian sesama muslim, bukan lagi kepedulian sesama muslim,” ujar alumni Magister Hubungan Internasional Universitas Padjadjaran itu.

Dina yang juga sedang menempuh program doktoral Hubungan Internasional, memaparkan temuannya, antara lain foto palsu BBC, yang diklaim sebagai korban kekejaman tentara Assad ternyata korban pembantaian di Irak.

Ada pula foto yang disebut pembantaian Houla, Suriah, korban penduduk sipil termasuk anak-anak dan wanita. Foto berupa seorang anak melompati tumpukan korban pembantaian yang sudah dibungkus kain kafan. Ternyata menurut pengambil fotonya sendiri, Marco Di Lauro langsung memprotes, bahwa foto itu adalah korban pembantaian di Irak tahun 2003.

Ia menambahkan, ada foto di jejaring sosial, disebutkan seorang anak tewas korban kekejaman rezim Assad, padahal foto aslinya adalah seorang anak tewas karena kecelakaan di Turki.

Foto anak-anak di Irak diklaim korban pembantaian Assad, sedangkan foto aslinya adalah korban pembantaian tentara AS di desa Abu Sif, Irak, 2006.

“Efeknya, beberapa kalangan umat muslim di Indonesia saling berseteru dan terpecah-belah. Islam agama yang penuh kasih sayang antarsesama, menjelma menjadi siap membunuh dengan alasan beda mazhab dan beda politik,” ujar penulis buku Obama Revealed, Realitas di Balik Pencitraan.

“Api kebencian agaknya telah membutakan sebagian dari mereka sehingga tak bisa menangkap realitas bahwa mereka diadu domba Barat dengan propagandanya. Upaya propaganda ini sangat ampuh. Terbukti, efek kebencian itu menyebar luas bahkan hingga ke kampung-kampung di Indonesia yang jauhnya lebih dari 8.500 km dari Damaskus,” katanya.

Isu Sektarian

Dina Y. Sulaeman dalam penelitiannya mengungkapkan, konflik berdarah di Suriah tidak lepas dari upaya Israel memecah belah kekuatan Islam antara lain melalui isu sektarian syiah-sunni.

Ia memaparkan bukti berupa dokumen Oded Yinon yang diterbitkan Departemen Publisitas Organisasi Zionis Dunia pada Februari 1982, berisi rencana Israel memecah belah Timur Tengah berdasarkan etnis dan mazhab atau sekte.

Oded Yinon menyebutkan, politik adu domba dan pecah-belah dimulai dari Lebanon, Irak, Mesir hingga Suriah. Suriah dirancang terpecah menjadi beberapa bagian sesuai dengan struktur etnis syiah dan sunni, untuk terus saling bermusuhan.

“Skema tersebut berhasil diterapkan di Irak melalui penggulingan Saddam Husein dengan alasan senjata pemusnah biologi. Kini pasukan Amerika Serikat dan sekutunya bercokol di sana,” ujarnya.

Menurutnya, dengan memecah-belah negara-negara yang dianggap keras terhadap Israel, maka akan mudah dikuasai, ditekan, dan diadu domba satu sama lain.

“Yang memprihatinkan justru ketika rencana pecah-belah Israel itu dijalankan, sebagian umat muslim di tempat lain justru sibuk saling berseteru,” katanya.

Menanggapi isu sektarian syiah-sunni, Agus Nizami, pengelola media-islam.or.id mengatakan, sebenarnya sudah disepakati adanya kerukunan umat beragama dalam deklarasi Risalah Amman (The Amman Massage) tahun 2006 di Jordania.

Deklarasi yang dipelopori oleh Raja Jordanian, Abdullah II bin Al-Hussein dihadiri 200 ulama Islam dari 50 negara, dengan rujukan utama fatwa-fatwa ulama besar, seperti Syaikh Al-Azhar Ayatollah Sistani dan Syaikh Yusuf Al-Qaradhawi.

Kesepakatan Risalah Amman antara lain adanya pengakuan dan kerukunan hidup antara mazhab sunni dan syi’ah, haram mengkafirkan sesama muslim, serta prasyarat fatwa obyektif yang mengatasnamakan Islam.

Kesepakatan secara aklamasi diakui oleh enam majelis ilmiah Islam internasional, dan dikuatkan oleh lebih dari 500 ulama internasional pada puncak Konferensi International Islamic Fiqh Academy di Jeddah, pada Juli 2006.

“Perlu dibuka kembali forum dialog bersama soal kerukunan itu. Nabi Muhammad sangat menganjurkan dialog, musyawarah, dan jalan damai seperti Piagam Madinah,” ujarnya.

Suasana kerukunan di Suriah sendiri menurut Wakil Duta Besar Suriah untuk Indonesia, Basham Al-Khateb selama ini sebenarnya cukup harmonis. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya para pejabat dan pelayan publik dari kalangan sunni. Tentara nasional Suriah juga mayoritas sunni.

“Hubungan antara pemeluk agama dan kelompok sebenarnya bukan pemicu konflik. Tapi memang ada pihak-pihak yang menginginkan Suriah menjadi lemah,” kata Al-Khateb.

Menurutnya, konflik berawal dari adanya sekelompok masyarakat didukung pihak-pihak dari luar Suriah, yang ingin menggulirkan isu demokrasi.

Ia mengakui, memang di kalangan masyarakat Suriah ada beberapa kelompok yang tidak puas dengan kinerja pemerintah. Namun hal itu wajar terjadi di sebuah Negara, dan solusinya diselesaikan secara internal Suriah. (L/P04/R1)

Iklan

Arsip 2007 ~ Sekarang

%d blogger menyukai ini: