Kajian Timur Tengah

Beranda » Suriah » Berunding dengan Kelompok Pemakan Jantung

Berunding dengan Kelompok Pemakan Jantung

New Release 2013

Prahara Suriah

New Release (2013)

"journey to iran"
"doktor cilik"
"princess nadeera"
"doktor cilik"
ahmadinejad
tim-anderson

photo: by Dr. Tim Andersonfrom Sidney Univ, follow his FB to get valid information about Syria.

 

Bangsa Suriah yang mencintai tanah airnya (bukan mengabdi pada kepentingan Zionis dan Wahabi*) memang terpaksa menelan pil pahit. Dalam perundingan 23-24 Januari di Astana, Kazakhstan, delegasi Suriah terpaksa harus duduk semeja dengan kelompok teroris Jaish Al Islam, yang diketuai oleh Mohammed Alloush. Mohammed adalah saudara Zahran Alloush (sudah tewas). Pada November 2015, teroris ini menempatkan ratusan tentara Suriah dan keluarga mereka di 100 kandang/kerangkeng dan menyerukan “rasakan kesakitan di dunia ini sebelum kalian merasakannya di akhirat”.

Sekedar info, kelompok-kelompok teror di Suriah sering berseteru satu sama lain, dan akhirnya muncul nama yang berubah-ubah seiring berubahnya koalisi. Yang perlu dicari adalah “organisasi akar”-nya. Kelompok Alloush berasal dari Ikhwanul Muslimin.

IM juga membentuk Free Syrian Army. Sebuah video mengerikan diunggah secara online pada tanggal 12 Mei 2013. Dalam video tersebut, terlihat seorang milisi pemberontak yang mengenakan perlengkapan militer, sedang menyayat bagian dada sesosok jenazah, yang disebut sebagai tentara Syria, lalu memasukkan jantung mayat itu ke mulut. Video itu terverifikasi karena diunggah sendiri oleh mereka (artinya: tidak bisa lagi dibela dengan menyebut ‘itu fitnah’). Orang di dalam video itu, si pemakan jantung, adalah Abu Sakkar, pendiri kelompok militan Farouq Brigade (berafiliasi dg FSA). Ini mengingatkan kita pada tokoh Hindun yang memakan jantung Hamzah, paman Nabi setelah perang Uhud. Apa sumber dari perilaku keji seperti ini? Tak lain: kebencian.

Perundingan di Astana, mempertemukan kelompok IM dan pemerintah sekuler Suriah, merupakan bertemunya dua kelompok yang berseteru sejak lama. Pada tahun 1980an, IM menggalang pemberontakan bersenjata untuk menggulingkan Hafez Assad. (dengan didukung oleh negara-negara asing, terutama negara Barat, Jordan, dan Israel..negara-negara yang sama yang kini juga mendukung mereka menggulingkan Bashar Assad). Saat itu, Hafez mengambil tindakan keras menghadapi pemberontakan bersenjata ini.

Dan sekedar info saja, IM ini organisasi transnasional, cabang dan akivisnya tersebar di berbagai negara, termasuk Indonesia. Tak heran bila mereka di Indonesia ini berisik sekali soal Suriah (negara pembela Palestina paling depan), jauh lebih berisik dibandingkan pembelaan mereka terhadap Palestina yang jelas-jelas dijajah Israel.

Saya menentang perang dan pembunuhan. Tapi sekedar menyodorkan perspektif: bila aktivis IM di Indonesia (tau kan, siapa??) dapat duit dan senjata dari AS, lalu angkat senjata, main bom sana-sini, menurutmu, apa yang akan dilakukan oleh Presiden dan TNI? Think!

*Wahabisme adalah gerakan transnasional yang didanai negara-negara Arab dan Teluk, muncul dalam berbagai nama (dan sebagiannya bahkan menolak disebut Wahabi), namun memiliki akar ideologi yang sama (takfirisme) dan pola gerakan yang sama di negara-negara Muslim (menimbulkan kekacauan dan perselisihan karena sikap mereka yang selalu mengkafir-kafirkan pihak lain dan anti pemerintah yang sah).

Baca tulisan lama terkait (soal pemberontakan IM di Suriah):

Tanggapan untuk Maimon Herawati

Genderang Perang di Suriah (ini tulisan pertama saya tentang konflik Suriah, ditulis Desember 2011)

PKS, Kita, dan Perkembangan Terbaru di Suriah

Milisi bersenjata di Suriah tidak hanya dari kalangan IM, tapi ada juga yang dari Hizbut Tahrir (mereka berafiliasi dengan Al Qaida), baca pengakuan Jubir HTI di sini

Iklan

Arsip 2007 ~ Sekarang

%d blogger menyukai ini: