Kajian Timur Tengah

Beranda » Amerika

Category Archives: Amerika

Emma Watson Bukan Anti-Semit

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/1584788258542335

Bintang film Harry Potter dan aktivis PBB, Emma Watson, memposting foto di IG-nya, bertuliskan “Solidarity is a verb,” solidaritas adalah kata kerja.

Di caption foto IG itu, Emma mengutip pernyataan Sara Ahmed, “Solidaritas tidak menyamakan semua perjuangan, tidak menyamakan semua rasa sakit atau menyamakan harapan untuk masa depan yang sama. Solidaritas melibatkan komitmen, dan tindakan, serta pengakuan bahwa meskipun kita tidak memiliki perasaan yang sama, atau kehidupan yang sama, atau tubuh yang sama, kita hidup dalam dunia yang sama.”

Postingan IG Emma langsung ditanggapi dengan marah oleh netizen pro-Israel dan pejabat Israel, seperti Dubes Danny Danon (ingat, dia dalam sidang PBB tahun 2019 telah mengangkat kitab suci dan berkata, “inilah AKTE tanah kami’).

(lebih…)

Kabar Gembira?

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/683637052800654

Bulan Juli 2021, beberapa media di Indonesia secara serempak memunculkan berita dengan judul mirip “Kabar Gembira…” Yang mereka maksud kabar gembira adalah masuknya produk baru, nasal spray, atau semprotan hidung yang berfungsi sebagai “hand-sanitizer untuk hidung” alias pencuci hidung.

Misalnya, ditulis sebuah media: Eno*** [sengaja disamarkan, ogah kasih iklan gratis], merupakan obat yang diproduksi perusahaan ***** di Israel. Dalam penelitian, obat itu telah terbukti mengurangi viral load pada kasus Covid-19 yang dikonfirmasi sebesar 95% dalam 24 jam dan 99% dalam 72 jam.

Menurut berita dari media asing, spray hidung itu harganya 42 dollar (600ribuan rupiah). Di Tokopedia, ada yang jual dengan harga Rp.1,6 jt, ada yang jual 4 jt.

Perusahaan lain di AS juga ada yang membuat cairan antivirus di hidung, mereknya Nan**** tapi ini sistemnya diusapkan ke bagian dalam hidung. Kata media di sana: ini mirip dengan konsep pembersih tangan, tetapi dirancang untuk digunakan pada kulit di dalam dan di sekitar hidung di mana kuman sering masuk ke dalam tubuh dan dapat diaplikasikan dengan kapas.

Harganya? Lebih murah, cuma 24 dollar kok.. cincay lah…

(lebih…)

Kisah Seorang Lelaki Penumpas ISIS

Lelaki ini tidak bisa disebut namanya karena algoritma Facebook hari-hari terakhir ini sepertinya disetel untuk memblokir akun-akun yang menyebut namanya.

Mengapa mereka sedemikian takut pada lelaki ini, sehingga segala upaya dilakukan agar namanya hilang dari ingatan publik? Nanti saya ceritakan.

Dini hari, hari ini, tanggal 3 Januari, 2 tahun yang lalu, lelaki ini dan sahabatnya, serta para pengawal mereka, dibunuh oleh militer AS. Presiden Trump secara terbuka mengakui bahwa dia menginstruksikan pembunuhan itu. Sedemikian besarkah pengaruh si lelaki ini di Timur Tengah sehingga pembunuhan atasnya dilakukan secara “resmi” oleh AS? Apa yang sudah dilakukannya?

(lebih…)

“Normalisasi” Itu Seharusnya Kayak Gini

Istilah “normalisasi” dengan Israel, sebenarnya agak aneh. Indonesia didorong pihak-pihak tertentu untuk “menormalisasi” hubungan dengan Israel. Indonesia kan tidak pernah menjalin hubungan diplomatik sebelumnya dengan Israel dengan alasan “penjajahan Israel pada Palestina.” Jadi apanya yang dinormalkan? Menormalkan [=menganggap normal] penjajahan?

Ada fenomena yang lebih tepat disebut “normalisasi”, misalnya kembalinya hubungan baik antara Suriah dan Yordania. Selama perang Suriah, Yordania sudah berkhianat kepada tetangganya itu, dengan menyuplai senjata kepada para “demonstran” di Daraa dan membiarkan perbatasannya ditempati “pasukan-pasukan asing yang tidak berbahasa Arab” (demikian dilaporkan sejumlah media, di tahun 2011, di awal-awal konflik Suriah).

(lebih…)

Resistensi (Muqawwamah)

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/363896935493346

Resistensi adalah kunci penting dalam melawan imperialisme modern. Resistensi tidak bermakna ofensif (menyerang), tetapi bertahan. Resistensi bermakna melawan, kadang dengan diam; kadang dengan tindakan.

Resistensi artinya tetap teguh di jalan yang diyakini benar; meski ada badai datang melanda; meski kemungkinan untuk berhasil terasa sangat kecil. Resistensi artinya meyakini bahwa kebenaran pasti akan menang, badai pasti berlalu; meski entah kapan, tapi pasti.

Itulah yang membuat Suriah mampu bertahan, meski diserbu teroris bersenjata sangat lengkap yang berasal dari 80-an negara; yang didukung oleh negara-negara kaya di dunia, baik dari Barat maupun Teluk. Suriah sempat nyaris tumbang, bahkan ISIS pernah ‘berhasil’ merampas kota Raqqa dan dijadikan “ibu kota kekhalifahan.” Tapi berkat resistensi (termasuk resistensi yang diberikan oleh sahabat-sahabat Suriah), negeri yang diberkahi itu bertahan.

(lebih…)

Persahabatan Iran dan Venezuela

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/922840101689915

Kedua negara ini sama-sama disanksi habis-habisan oleh AS. Yang satu negara Muslim, yang satu negara mayoritas Kristiani. Persamaan di antara keduanya ada dua: keduanya menolak tunduk pada kemauan AS dan sama-sama mendukung penuh perjuangan Palestina. Keduanya juga bekerja sama dalam mengatasi kesulitan ekonomi akibat embargo AS.

Pada 12 Juni 2020, Alex Saab, seorang pengusaha Venezuela yang berstatus diplomat, telah diculik, lalu dipenjara oleh AS, diadili dengan tuduhan pencucian uang dan korupsi.

Saab ditangkap di Cape Verde, sebuah negara kecil di samudera Atlantik, ketika pesawatnya mengisi bahan bakar (Saab baru kembali dari Iran, menuju Venezuela).

(lebih…)

Perjuangan Seorang Penyair Muda

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/312145700728567

Berikut ini potongan pidato Mohammed El Kurd, di Sidang Majelis Umum PBB, New York., 29 November 2021. Mungkin ada yang ingat, video “Yakoov,” pemukim Zionis asal AS yang didatangi para aktivis Palestina karena dia secara ilegal menduduki rumah milik keluarga El Kurd di Sheikh Jarrah? Saat itu, Muna El Kurd (saudari kembar Mohammed) mengatakan, “You are stealing my house!” (Kamu mencuri rumahku).

Yakoov menjawab, “Kalau saya tidak mencurinya, orang lain yang akan mencurinya.”

Mohammed dan Muna El Kurd adalah dua di antara sangat banyak anak muda Palestina yang aktif menggunakan media sosial untuk menggalang dukungan masyarakat sipil di dunia. Mereka mendokumentasikan kejahatan Israel terhadap mereka melalui video/konten medsos. Mohammed yang sangat fasih berbahasa Inggris juga menulis artikel opini yang dimuat di media-media internasional. Dia diwawancarai media-media mainstream dan dengan pemaparan yang sangat baik, mampu menjelaskan kepada publik, bahwa yang terjadi di Palestina sesungguhnya adalah penjajahan.

Majalah Time menempatkan Mohammed dan Muna El Kurd dalam daftar “100 most influential people of 2021”

Apa jawaban Mohammed?”

(lebih…)

Kemerdekaan yang Tidak Bisa Dicapai dengan Cuitan Keprihatinan

Empat puluh empat tahun yang lalu, tepatnya pada tahun 1977, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menetapkan tanggal 29 November sebagai Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina. Ketetapan yang dikukuhkan oleh Resolusi PBB No. 32/40 B ini mengawali peringatan di tahun-tahun berikutnya. Peringatan yang terus memunculkan pertanyaan: kapankah bangsa Palestina akan merdeka?

Dalam peringatan tahun ini, seperti biasa, PBB mengadakan sidang di Markas PBB New York. Sebagian pembicara hadir secara langsung, sebagian lagi menyampaikan pendapatnya melalui rekaman video, mengingat situasi pandemi yang membatasi mobilitas. Selain perwakilan negara-negara, aktivis sipil juga diminta menyampaikan pandangannya. Salah satunya adalah seorang pemuda Palestina yang baru-baru ini dinobatkan sebagai satu dari 100 orang paling berpengaruh di dunia versi majalah TIME, Mohammed El Kurd.

Salah satu kalimat El Kurd yang sangat menohok adalah bahwa kejahatan perang yang dilakukan Israel “tidak akan bisa dihentikan hanya dengan pernyataan kecaman” atau “cuitan keprihatinan” (tweets of concerns).

Lalu, apakah kita, masyarakat sipil yang mendukung Palestina, sia-sia saja bersuara di medsos? Jawabannya, simak dalam tulisan berikut ini. https://fixindonesia.com/…/kemer…/WxAAHrvBjX94TLvhJFDQPR

“Model Kerja Sama Pemerintah/Militer AS dengan Pebisnis: dari Timteng sampai Indonesia”

Kekuatan resistensi (perlawanan) telah menyerang pangkalan militer AS di Al-Tanaf (Suriah) (25/11). Pangkalan militer ini ilegal karena tidak diizinkan oleh pemerintah Suriah. Ini adalah kali pertama kali al Tanaf diserang secara langsung. Jubir Pentagon mengatakan, drone yang dipakai adalah buatan Iran tapi tidak diluncurkan dari Iran. Jubir Pentagon juga menyebut AS berhak “membela diri” tapi belum merencanakan pembalasan. (Bagaimana mungkin AS, yang secara ilegal menduduki Suriah, bicara soal “membela diri”?)

Serangan di Al Tanaf Itu terjadi hanya beberapa hari setelah pesawat tempur Israel, terbang dari arah pangkalan Amerika itu, mengebom Suriah, menyebabkan 1 tentara Suriah tewas dan melukai 3 lainnya. Kemudian, ada serangan teroris di Damaskus, yaitu bom yang ditempelkan ke bis militer (20/11). Korban tewas 14 personel militer Suriah. Tidak ada milisi teror yang mengaku sebagai pelaku, dan karena ini bukan bom bunuh diri ala “jihadis”, kemungkinan besar agen Israel pelakunya.

(lebih…)

Iran Melawan Embargo AS (2)

Kejadiannya tanggal 24 Oktober. AS diam-diam saja. Tidak ada pernyataan apapun. Sampai akhirnya, tanggal 4 November, Iran merilis video operasi angkatan laut (AL) IRGC (Garda Revolusi Iran) dalam menyita kapal tanker di Laut Oman. Kapal tanker yang membawa minyak Iran itu merapat di pelabuhan Bandar Abbas pada 25 Oktober.

[Kapal tanker itu bernama “SOTHYS.” Menurut pelacakan media, kapal tanker itu tercatat berbendera Vietnam. Sangat biasa sebuah negara membawa minyak dengan menyewa kapal tanker berbendera negara lain, jadi ga usah bingung]

(lebih…)