Kajian Timur Tengah

Beranda » epistemic community

Category Archives: epistemic community

Indonesia Mau Belajar Pertanian ke Israel? (1)

Tentu saja ini sangat absurd. Indonesia sudah sangat banyak ahli yang mampu memaksimalkan produksi tanaman pangan. Masalahnya tinggal di kebijakan dan implementasi. Disertasi saya membahas soal ini, jadi saya tidak asal klaim. Salah satu informan riset saya adalah Prof. Mubiar (alm) dari ITB. Beliau berhasil menciptakan sebuah metode penanaman padi yang berbasis kearifan lokal Sunda, dengan tingkat panen yang sangat tinggi dengan modal rendah (tanpa perlu bergantung pada benih pabrik, insektisida kimia, dan pupuk pabrik).

Ketika saya tanya beliau, “Mengapa metode ini tidak diimplementasikan secara besar-besaran di seluruh Indonesia?” Beliau menjawab, “Itu juga pertanyaan saya.” Metode beliau ini sudah sampai kok ke level elit, sudah pernah panen massal juga dihadiri Pak SBY.

Karena itulah, sangat absurd kalau pertanian digadang-gadang sebagai “pintu” untuk membuka hubungan diplomatik Indonesia-Israel. Berita Jerusalem Post (11 Jan 2022) yang saya tampilkan screenshotnya ini, berjudul “Bagaimana pertanian membuat menteri pertahanan Indonesia berbicara tentang normalisasi dengan Israel.”

Berikut ini saya terjemahkan sebagian isinya:

**

(lebih…)

Emma Watson Bukan Anti-Semit

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/1584788258542335

Bintang film Harry Potter dan aktivis PBB, Emma Watson, memposting foto di IG-nya, bertuliskan “Solidarity is a verb,” solidaritas adalah kata kerja.

Di caption foto IG itu, Emma mengutip pernyataan Sara Ahmed, “Solidaritas tidak menyamakan semua perjuangan, tidak menyamakan semua rasa sakit atau menyamakan harapan untuk masa depan yang sama. Solidaritas melibatkan komitmen, dan tindakan, serta pengakuan bahwa meskipun kita tidak memiliki perasaan yang sama, atau kehidupan yang sama, atau tubuh yang sama, kita hidup dalam dunia yang sama.”

Postingan IG Emma langsung ditanggapi dengan marah oleh netizen pro-Israel dan pejabat Israel, seperti Dubes Danny Danon (ingat, dia dalam sidang PBB tahun 2019 telah mengangkat kitab suci dan berkata, “inilah AKTE tanah kami’).

(lebih…)

Kabar Gembira?

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/683637052800654

Bulan Juli 2021, beberapa media di Indonesia secara serempak memunculkan berita dengan judul mirip “Kabar Gembira…” Yang mereka maksud kabar gembira adalah masuknya produk baru, nasal spray, atau semprotan hidung yang berfungsi sebagai “hand-sanitizer untuk hidung” alias pencuci hidung.

Misalnya, ditulis sebuah media: Eno*** [sengaja disamarkan, ogah kasih iklan gratis], merupakan obat yang diproduksi perusahaan ***** di Israel. Dalam penelitian, obat itu telah terbukti mengurangi viral load pada kasus Covid-19 yang dikonfirmasi sebesar 95% dalam 24 jam dan 99% dalam 72 jam.

Menurut berita dari media asing, spray hidung itu harganya 42 dollar (600ribuan rupiah). Di Tokopedia, ada yang jual dengan harga Rp.1,6 jt, ada yang jual 4 jt.

Perusahaan lain di AS juga ada yang membuat cairan antivirus di hidung, mereknya Nan**** tapi ini sistemnya diusapkan ke bagian dalam hidung. Kata media di sana: ini mirip dengan konsep pembersih tangan, tetapi dirancang untuk digunakan pada kulit di dalam dan di sekitar hidung di mana kuman sering masuk ke dalam tubuh dan dapat diaplikasikan dengan kapas.

Harganya? Lebih murah, cuma 24 dollar kok.. cincay lah…

(lebih…)

Kisah Seorang Lelaki Penumpas ISIS

Lelaki ini tidak bisa disebut namanya karena algoritma Facebook hari-hari terakhir ini sepertinya disetel untuk memblokir akun-akun yang menyebut namanya.

Mengapa mereka sedemikian takut pada lelaki ini, sehingga segala upaya dilakukan agar namanya hilang dari ingatan publik? Nanti saya ceritakan.

Dini hari, hari ini, tanggal 3 Januari, 2 tahun yang lalu, lelaki ini dan sahabatnya, serta para pengawal mereka, dibunuh oleh militer AS. Presiden Trump secara terbuka mengakui bahwa dia menginstruksikan pembunuhan itu. Sedemikian besarkah pengaruh si lelaki ini di Timur Tengah sehingga pembunuhan atasnya dilakukan secara “resmi” oleh AS? Apa yang sudah dilakukannya?

(lebih…)

Tragedi RS Al Kindi

Tepat 8 tahun yang lalu, Desember 2013, sejumlah tentara Suriah yang menjaga Rumah Sakit Al-Kindi di Aleppo, dieksekusi para “jihadis”. Sebagian netizen menjuluki para tentara ini “the last man of Aleppo” (para lelaki terakhir di Aleppo).

RS Al Kindi diserbu oleh beberapa milisi teroris, seperti FSA, Harakah Fajr Al Syam (sebagian besar termasuk militan berkebangsaan Turki), Ahrar al-Sham, Jabhat al-Nusra.

Mereka menyerbu Rumah Sakit Al-Kindi pada Desember 2013 dengan mengirim dua truk – bunuh diri yang memuat sekitar 40 ton bahan peledak. Lalu, mereka menduduki RS itu dan membunuhi orang-orang yang masih bertahan/tertahan di sana. Pada Mei 2014, para teroris meledakkan RS ini, setelah mereka mencuri isinya, senilai miliaran pound Suriah.

(lebih…)

Karena ini masalah internasional, saya bahas juga di sini ya.

Mengapa ada perbedaan soal vaksin di pemberitaan internasional? Misalnya, Bloomberg memberitakan “Vaccine Makers Race to Create a Booster in 100 Days to Beat Omicron [para pembuat vaksin berlomba-lomba membuat booster dalam 100 hari untuk mengalahkan omikron].

Sebaliknya, Polly Roy, profesor virology dari London School of Hygiene & Tropical Medicine berkomentar soal Omikron, “Tidak ada perbedaan sebenarnya karena akibat dari penyakit pernafasan adalah sama. Pertanyaannya adalah tentang sistem kekebalan orang yang terinfeksi.” Lebih lanjut, Roy mengatakan bahwa vaksin yang lama masih bekerja.

(lebih…)

Politisasi Kasus HW

Kasus HW ini kasus kriminal. Dia harus dihukum seberat-beratnya, sebaiknya dikebiri juga. Para korban juga harus diberi perlindungan sebaik-baiknya, disembuhkan traumanya, dll.

Demikian juga para “ustat”/ “guru” yang melakukan aksi-aksi kejahatan seksual di berbagai lembaga pendidikan lain, semua harus dihukum. Jangan sampai yang viral baru diurus, yang ga viral diem-diem aja. Kasus semacam ini sudah banyak sebelumnya, tapi baru ini yang benar-benar diviralkan.

Nah, pertanyaannya, mengapa kasus ini tiba-tiba diviralkan dan mengapa timing-nya dipilih sekarang (mulai tanggal 9 Desember)? Padahal sejak 3 November sudah masuk pengadilan, sejak Mei sudah diketahui pihak berwenang? Saya merasa tahu jawabannya, tapi tidak semua yang diketahui bijak untuk diumbar ke publik.

(lebih…)

“Berdamai” dengan Israel? (1)

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/244696037733127

Ada saja suara-suara yang bicara “perdamaian” dengan Israel. Memang, Israel ingin sekali membuka hubungan diplomatik dengan Indonesia. Sebagian orang Indonesia pro-Israel juga menginginkannya. Banyaklah iming-iming dari mereka, “Kita bisa mengakses kecanggihan teknologi Israel; kita bisa belajar teknologi pertanian Israel, bla..bla..bla..”

Buat Israel, jika saja Indonesia, negara dengan populasi-mayoritas-Muslim terbesar di dunia, mau membuka hubungan diplomatik dengan Israel, ini akan jadi “kemenangan” diplomatik sangat besar bagi Israel.

Ibaratnya, mereka akan bilang, “Lihat nih, Indonesia yang Muslim aja mau damai kok sama kami, kenapa Palestina ga mau damai?!”

(lebih…)

Pakar : Wahabisme Sumber Doktrin Perpecahan Umat

Jakarta, ARRAHMAHNEWS.COM – Pakar “Wahabisme, Sumber Doktrin Perpecahan Umat”, Dina Yulianti Sulaeman dalam wawancaranya dengan Tehran Times, sebuah media berbahasa Inggris paling terkemuka di Iran mengatakan bahwa Wahabisme “tidak mendorong pemikiran rasionalis”. “Doktrin yang dikemukakan Wahabisme adalah purifikasi dan takfirisme. Doktrin-doktrin seperti itu akan menimbulkan perpecahan dan konflik di antara dunia Muslim,” kata Dina.

Dosen Program Studi Hubungan Internasional Universitas Padjadjaran ini berpendapat bahwa peradaban Islam membutuhkan rasionalitas dan persatuan. “Jadi, bagaimana mungkin ajaran seperti itu menjadi pemimpin dunia Islam?”, dia bertanya.

Berikut ini teks wawancaranya:

T: Apa evaluasi Anda tentang beberapa ketegangan sektarian di Asia Barat/Timur Tengah yang disponsori oleh Barat untuk menabur benih perselisihan antara Syiah dan Sunni?

(lebih…)

Resistensi (Muqawwamah)

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/363896935493346

Resistensi adalah kunci penting dalam melawan imperialisme modern. Resistensi tidak bermakna ofensif (menyerang), tetapi bertahan. Resistensi bermakna melawan, kadang dengan diam; kadang dengan tindakan.

Resistensi artinya tetap teguh di jalan yang diyakini benar; meski ada badai datang melanda; meski kemungkinan untuk berhasil terasa sangat kecil. Resistensi artinya meyakini bahwa kebenaran pasti akan menang, badai pasti berlalu; meski entah kapan, tapi pasti.

Itulah yang membuat Suriah mampu bertahan, meski diserbu teroris bersenjata sangat lengkap yang berasal dari 80-an negara; yang didukung oleh negara-negara kaya di dunia, baik dari Barat maupun Teluk. Suriah sempat nyaris tumbang, bahkan ISIS pernah ‘berhasil’ merampas kota Raqqa dan dijadikan “ibu kota kekhalifahan.” Tapi berkat resistensi (termasuk resistensi yang diberikan oleh sahabat-sahabat Suriah), negeri yang diberkahi itu bertahan.

(lebih…)