Kajian Timur Tengah

Beranda » Indonesia

Category Archives: Indonesia

Puzzle Afghanistan

Karena saya punya ketertarikan khusus pada jurnalis perempuan di kawasan perang (pernah saya tulis https://www.facebook.com/watch?v=1180457479100579), saya terus ngepoin IGnya Charlotte Bellis (Aljazeera). Hari ini dia posting foto dengan para Taliban di bandara Hamid Karzai, Kabul. Pakaian dan sepatu yang dipakainya santai banget (Foto-1). Setelah itu, si Taliban mengajari Bellis cara pakai Humvee yang ditinggal tentara AS. Sejak awal Taliban menguasai Kabul 15 Agustus 2021, Bellis ya kayak gitu penampilannya.

Beda dengan Clarissa Ward (CNN), yang full hijab dan berbaju hitam-hitam saat meliput “kemenangan” Taliban (foto-2).

Beberapa hari sebelum Taliban menguasai Kabul, Ward mewawancarai komandan ISIS-K, di Kabul. Jadi, ISIS-K ada di Kabul dong. AS dan tentara Afghan -sebelum Taliban mengambil alih kota- kok santai aja? Wartawan CNN aja tahu dimana nongkrongnya ISIS-K.

[Lalu setelah ada bom ISIS, AS balas membombardir. Tapi seperti biasa, saat AS mengebom teroris, korban yang lebih banyak justru rakyat sipil. Dan jangan lupa, pasca kekalahan ISIS tahun 2017 di Irak dan Suriah, ribuan milisi ISIS diterbangkan oleh helikopter AS dan helikopter ‘tak dikenal’, ke Afghanistan; ini diungkap pejabat Iran & Rusia.]

(lebih…)

Antara Afghanistan, Libya, Suriah, dan Palestina

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/430823678307054

[Poin penting: homebase Al Qaida adalah Afghanistan dan Al Qaida (berdiri 1998) menggunakan Afghanistan untuk mendirikan kamp-kamp pelatihan mereka atas seizin rezim Taliban yang berkuasa di pada era 1996-2001.]

Gerakan Al Qaida ada di berbagai penjuru dunia, termasuk di Suriah, Libya, bahkan Indonesia. Nama yang dipakai beda-beda di tiap negara.

Di Libya, Al Qaida bernama Libyan Islamic Fighting Group (LIFG). Pendirinya bernama Abdelhakim Belhaj. Al Qaida Libya mengadakan aksi-aksi demo anti-Qaddafi dan melakukan berbagai serangan bersenjata, yang tentu saja dilawan tentara pemerintah. Tapi yang muncul: tuduhan bahwa Qaddafi melakukan pembunuhan massal.

Upaya penggulingan Qaddafi ini didukung AS. Dewan Keamanan PBB mengizinkan NATO untuk “mengambil langkah yang diperlukan.” Dan NATO pun membombardir Libya. Alasannya: untuk menyelamatkan bangsa Libya dari kediktatoran Qaddafi.

(lebih…)

Terkuak! Ini Awal Mula Hubungan Indonesia-Afghanistan Terjalin

Pengamat Timur Tengah, Dina Yulianti mengisahkan awal mula hubungan IndonesiaAfghanistan terjalin. 

Menurut Dina, Afghanistan adalah di antara negara-negara yang paling awal mengakui kemerdekaatn RI, yaitu pada tahun 1947. Pada tahun 1961 Presiden Sukarno pernah berkunjung ke Afghanistan

“Lalu Presiden Afghanistan, Karzai datang ke Jakarta 2012 dan Presiden Ghani tahun 2017. Presiden Jokowi melakukan kunjungan balasan tahun 2018,” ungkapnya kepada FIXINDONESIA.COM, Selasa 31 Agustus 2021. 

Dina menjelaskan, selama masa kekuasaan Taliban 1996-2001, pemerintah Indonesia menutup KBRI Kabul dan baru dibuka kembali tahun 2004. 

Kemudian pada era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, pemerintah Indonesia berupaya berperan aktif untuk memediasi kelompok-kelompok yang bertikai di sana. 

“Antara lain waktu itu dengan bantuan BIN, berhasil dijalin hubungan dengan para ulama di berbagai provinsi,” ujar wanita yang juga menjabat sebagai dosen di Universitas Padjadjaran. 

(lebih…)

Absurd

(1)

Kata teman saya, banyak fans Erdogan yang happy banget atas kemenangan Taliban. Saya juga lihat di twitter, akun yang berafiliasi dengan partai you know whatlah itu, yang di saat yang sama, kita juga tahu mereka ini pingin “pinjam” Erdogan buat jadi presiden di Indonesia, juga aktif men-debunk propaganda palsu soal Taliban.

Memang betul sih, banyak info hoax beredar, misalnya, video pembantaian ISIS atau Al Nusra, dibilang Taliban. Menurut laporan PBB, Taliban memang melakukan berbagai aksi kekerasan (di antaranya, pembantaian massal di Mazhar-i Sharif 1998), tapi pakai foto palsu ya tetap salah.

Nah, kepada fans Taliban-yang-juga-fans-Erdogan ini [karena, mungkin aja ada fans Taliban yang bukan fans Erdogan], saya mau kasih info sedikit, tentara Turki tuh hadir di Afghanistan lho, menjadi bagian dari pasukan NATO. Dan NATO ini posisinya adalah MEMBANTU Amerika melawan Taliban dan Al Qaida.

(lebih…)

Pengamat Unpad: Bapak Presiden, Jangan Dukung Taliban, Pemerintahan De Facto Belum Terbentuk

Situasi politik Afghanistan telah menyedot perhatian dunia internasional. Dorongan agar pemerintah Indonesia mengakui kekuasaan kelompok Taliban juga datang dari berbagai tokoh di Indonesia, salah satunya dari tokoh Partai Keadilan Sejahtera, hidayat Nurwahid dalam diskusi virtual bertajuk “Masa Depan Afghanistan dan Peran Diplomasi Perdamaian Indonesia” yang diselenggarakan Center for Reform.

Namun pengamat Hubungan Internasional dari Universitas Padjadjaran, Dina Yulianti berpendapat lain. Menurutnya, pemerintah Indonesia belum bisa memberikan dukungan kepada kelompok Taliban

(lebih…)

Cara Menjadi Pengamat Timteng Yang “Bener”

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/547067159959637

Menjadi pengamat Timteng yang “bener” (yang didasarkan pada riset, membaca, dan mendengar sebanyak-banyaknya, baik info yang ada di media, maupun saluran-saluran lain) tidak mudah. Lebih mudah memang baca sedikit, lalu asal komentar.

Berusaha menjadi pengamat yang “bener” pun sering disalahpahami.

Misalnya, kalau menulis soal kejahatan AS di Afghanistan dan setuju penarikan mundur tentara AS, komentator pro AS akan bilang “oh, jadi lo pro Taliban?”

Di saat yang sama, saat mengkritisi kejahatan pada “jihadis” di Suriah dan kelakuan para pengepul donasi Suriah, dengan cepat berbagai tuduhan keji dilemparka oleh fans mereka.

Karena kajian Timteng itu penting (karena ada dampaknya pada kehidupan di Indonesia), saya ingin kasih “nasehat” kepada semua pihak yang berminat pada isu-isu Timur Tengah: silakan cek di video ini lihat betapa kompleks situasinya.

(lebih…)

Afghanistan: Mungkinkah Berdamai dengan Taliban?

Dina Yulianti (Dosen Prodi Hubungan Internasional Unpad)

FIXINDONESIA.COM – Kondisi di Afghanistan semakin genting pascapenarikan tentara Amerika Serikat. Utusan Khusus Sekjen PBB untuk Afghanistan, Deborah Lyons, melaporkan bahwa situasi keamanan memburuk dan telah terjadi kondisi darurat kemanusiaan. Menurut Lyons, “Afghanistan sekarang berada pada titik balik yang berbahaya. Ada dua kemungkinan di depan, negosiasi perdamaian yang sejati atau justru krisis yang tragis” (UNAMA, 2021).

Konflik dan kekerasan terutama terjadi karena Taliban mulai bergerak dari kota ke kota untuk mengambil alih kekuasaan dari tangan pemerintahan Afghanistan. Media massa memberitakan bahwa upaya pengambilalihan kekuasaan itu dilakukan dengan kekerasan sehingga selain menjatuhkan banyak korban jiwa, juga memicu pengungsian besar-besaran warga dari berbagai kota ke arah Kabul.

(lebih…)

Posisi Indonesia dalam Perseteruan Nuklir AS-Iran

Dina Yulianti (Dosen Prodi Hubungan Internasional Unpad)Dina

Oleh:

Dina Yulianti (Dosen Prodi Hubungan Internasional Unpad)

Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif, baru-baru ini berkunjung ke Indonesia dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Retno L.P. Marsudi serta Presiden Joko Widodo.

Press release dari Kementerian Luar Negeri Iran antara lain mengapresiasasi posisi Jakarta di Dewan Keamanan PBB yang mendukung dan mempertahankan JCPOA.

JCPOA (Joint Comprehensive Plan Action) adalah perjanjian nuklir yang ditandantangani oleh P5+1, atau negara-negara anggota Dewan Keamanan PBB plus Uni Eropa (diwakili oleh Jerman) pada 14 Juli 2015.

Perjanjian yang merupakan hasil upaya diplomasi panjang sekitar dua belas tahun ini dikacaukan oleh aksi mantan Presiden Donald Trump yang secara sepihak menarik diri dari JCPOA pada Mei 2018.

(lebih…)

Hari ini PPKM dimulai lagi

Di situasi seperti ini, kita, apapun latar belakang ilmunya, mau tak mau, perlu terus belajar soal virus. Karena, ketika musuh utamanya virus, tentu virusnya yang perlu dikenali supaya kita paham bagaimana menghadapinya. Lalu, belajarnya gimana? Alhamdulillah, ada virolog yang selama 2 tahun terakhir ini mau men-share ilmunya dengan bahasa yang sederhana, supaya kita yang orang biasa pun bisa paham; namanya Pakdhe Indro.

Ada juga dokter-dokter lain yang aktif di medsos memberikan penjelasan yang menenangkan, yang membuat kita tenang tapi waspada (dokter Samuel, dokter Agni, dokter Anton, dokterTjawe, dll). Tenang dan waspada BUKAN mengabaikan atau menganggap enteng. Bukankah selama ini, jauh sebelum ada cvd, kita sering dinasehati bahwa ketenangan adalah kunci utama dalam menghadapi semua masalah. Kalau tenang, kita bisa berpikir dengan baik untuk mencari solusi.

Salah satu dokter-herbalis yang aktif share ilmunya adalah dokter Sidi Aritjahja. Baru-baru ini ada formula herbal dari beliau yang viral, yaitu ramuan 131.

Anehnya, mengapa banyak yang ga suka ilmu dari pak dokter Sidi dan pak virolog drh. Indro disebarluaskan..?

(lebih…)

AS Mengancam Negara-Negara Arab yang Mau Menormalisasi Hubungan dengan Suriah

Pasangan ini (Bashar dan Asma) selama bertahun-tahun dicitrakan sebagai penjahat keji, pembunuh massal rakyatnya sendiri, oleh media Barat (dan media pro-teroris). Mereka diperangi selama 10 tahun oleh milisi-milisi “jihad” (alias teroris) yang datang dari berbagai penjuru dunia (termasuk ekstremis dari Indonesia). Milisi-milisi teror ini dipasok dana dan senjata oleh AS, Inggris, Israel, Turki, dan negara-negara Teluk.

Tapi, mereka tetap bertahan, tidak melarikan diri ke luar negeri, tetap melindungi rakyat dari penjagalan para teroris. Mereka tidak mungkin bisa bertahan bila benar mayoritas rakyat menolak mereka. Waktu pun membuktikan bahwa mayoritas rakyat Suriah mendukung mereka (Assad kembali menang pilpres bulan lalu, dengan suara mayoritas).

Negara-negara Arab pensupport “jihadis” juga sudah mulai memperbaiki hubungan, misalnya UAE, Bahrain, Oman kembali membuka kedutaan mereka di Damaskus.

Namun, baru-baru ini, AS mengancam negara-negara Arab yang ingin menormalisasi hubungan dengan Suriah. Pejabat AS untuk Urusan Timur Dekat (Acting Assistant Secretary for Near Eastern Affairs), Joey Hood, mengingatkan, jika negara-negara Arab memilih jalur normalisasi, mereka berisiko terkena tekanan ekonomi dari Amerika Serikat. [1]

AS memberlakukan “Caesar Act”, yaitu undang-undang untuk menghalangi transaksi bisnis dengan pemerintahan Assad.

Untuk membangun kembali Suriah yang sudah diporakporandakan oleh “jihadis” selama 10 tahun, yang dibutuhkan Suriah adalah:

(lebih…)