Kajian Timur Tengah

Beranda » Suriah

Category Archives: Suriah

Pilpres Suriah dan Pelajaran untuk Faksi Ikhwanul Muslimin

https://www.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/1642653179251553

Bashar Al Assad menang pemilu untuk ke-2 kalinya pasca perubahan UUD Suriah. Kalau dihitung sejak masa ia pertama kali jadi presiden, ini adalah periode ke-4 kalinya.

Dulu, menurut UUD Suriah, seseorangbisa jadi presiden seumur hidup (ikut pilpres terus) Tapi, menyusul aksi-aksi demonstrasi di tahun 2011 – awal 2012 awal, Assad melakukan berbagai upaya reformasi, memenuhi tuntutan para demonstran, antara lain, perubahan UUD mengenai masa jabatan. Kini, seseorang hanya boleh jadi presiden 2x berturut-turut (seperti di Indonesia). Masa jabatannya 7 tahun.

Perubahan UUD itu disahkan melalui referendum nasional. Seharusnya, segera dilakukan pemilu. Tapi, Ikhwanul Muslimin, Hizbut Tahrir, bekerja sama dengan milisi-milisi Al Qaida (yang kemudian menjelma jadi ISIS) malah angkat senjata. Tuntutan yang awalnya adalah reformasi dalam sistem demokrasi, tiba-tiba berubah jadi “mendirikan khilafah di Suriah.”

Karena perang, pemilu yang didasarkan oleh UUD yang baru itu, terlaksana tahun 2014. Saat itu Assad menang.

(lebih…)

Ada orang bernama Luthfie Assyaukani, salah satu founder Jaringan Islam Liberal (latar belakang pendidikannya Islamic Studies, bukan HI/Politik Internasional) menulis begini di FB-nya:

Bulan Sabit Syiah

Ancaman terbesar bagi stabilitas di Timur Tengah bukanlah Israel, tapi Bulan Sabit Syiah. Pernyataan ini saya dengar dari Prof. Ruhaini Dzuhayatin, tenaga ahli di Kantor Staf Presiden yang juga dosen di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, dalam sebuah diskusi tentang konflik Israel-Palestina baru-baru ini.

(lebih…)

Untuk Pembela Munarman

Munarman dibela oleh beberapa orang dengan alasan:-kan ga melakukan aksi terorisme?-itu kan kejadian tahun 2015, kenapa baru sekarang ditangkap?

Beberapa fakta yang diabaikan orang-orang itu:1. Foto/video baiat ISIS di Makassar tahun 2015 (yang ada Munarman-nya), tentu tidak bisa dilepaskan dari rentetan kejadian-kejadian sebelumnya. Aksi baiat terhadap ISIS di Indonesia mulai ramai dilakukan pada tahun 2014. Bahkan, Maret 2014 ada aksi baiat pada ISIS di Bundaran HI. Gila aja, baiat pada “negara” di luar sana, dilakukan di ibu kota negara, tapi pemerintah tidak melakukan apapun. [1]

Maret 2014, siapa presidennya?Presidennya saat itu adalah SBY. (Jokowi dilantik Oktober 2014).

Jangan lupa, pada 2013 SBY pernah menyarankan agar Assad mundur saja. Ini disampaikan SBY saat bertemu “ulama” Suriah yang pro-jihadis, Syekh Muhammad Ali Ash-Shobuni.

Ash-Shobuni meninggal Maret 2021, dan media-media Indonesia serempak memuji-mujinya, termasuk Republika, menulis “Syekh Ali Al-Shabuni Wafat, Sosok Alim Penentang Assad.”

(lebih…)

Dalam episode ke-4 ini saya akan menunjukkan cara memverifikasi data. Ketika di media atau medsos, beredar info-info hoax seputar “Assad membantai rakyatnya sendiri” dll, bagaimana cara memverifikasinya?

Di video ini ada satu caranya, yaitu mewawancarai pihak yang berbeda. Yang bilang bahwa “Assad membantai rakyatnya sendiri” biasanya sumber infonya dari milisi teror/kubu pro-pemberontak. Nah, kita perlu cek ke pihak lain yang lebih netral, misalnya, mahasiswa Indonesia di Suriah, KBRI, jurnalis independen, dll.

Selain itu, kita perlu mempelajari dokumen resmi, misal data Human Development Index, dll. Ini disebut “triangulasi data”

Kali ini, saya mewawancarai Lion Fikyanto, mahasiswa Indonesia di Suriah. Mohon maaf di sebagian video, suaranya agak bergema, ada kesalahan teknis. Kecilin aja volumenya ya. 🙂

Videonya cukup panjang, ini topik-topik utamanya:

02:20 awal mula Lion bisa kuliah di Suriah

11:11 kisah gugurnya Syekh Al Afyouni dan pemakaman beliau

14:57 salju di Suriah

16:37 aktivitas kaum muda Suriah, keragaman cara berpakaian mereka

20:36 wisata ke makam anaknya Nabi Adam (Habil)

23:20 Lion mengalami langsung serangan-serangan bom dari para teroris yang mengepung Damaskus

32:18 kisah pembebasan Ghouta

37:16 tentang umat Kristiani di Suriah

39:05 Ramadhan di Suriah

40:58 bagaimana kondisi di bawah sistem sosialis-demokratis (banyak subsidi negara)

43:27 murahnya biaya hidup mahasiswa, peluang beasiswa ke Suriah

https://www.youtube.com/watch?v=MnOJEpYF5Cw

Perang Rudal Suriah-Israel

Setelah ISIS dan kelompok-kelompok teroris lain di Suriah berhasil dikalahkan (tapi milisi teroris masih bercokol di Provinsi Idlib, dilindungi oleh militer Turki), Israel memulai serangan-serangan bom ke Damaskus.

Sebelumnya, sudah ada ratusan serangan bom ke Suriah oleh Israel. Sebagian besar berhasil dihalangi oleh sistem anti-misil Suriah. tapi ada juga yang lolos, Bulan Januari 2021 misalnya, serangan bom Israel menewaskan 57 orang.

Tapi, serangan bom kemarin menjadi heboh karena Suriah mampu “membalas.” Ini saya copas-terjemah tulisan menarik Tom Duggan, jurnalis Inggris yang tinggal di Suriah:

**

(lebih…)

Di luar sana banyak orang yang menganalisis konflik Timur Tengah semaunya, dilandasi oleh afiliasi politik/agama. Istilahnya, analisis yang “halu” (berhalusinasi). Nah, apa bedanya antara analisis halu dengan analisis yang dilandasi teori Hubungan Internasional? Silakan simak dalam podcast ini 🙂

Beberapa waktu yll di fp ini saya pernah ngobrol di komen soal bukunya Raymond Hinnebusch..eh ternyata cukup banyak yang berminat. Nah di podcast ini saya bahas lebih lanjut ya.

https://youtu.be/oWoeCAGSqs8

“GHOUTA Timur Digempur, Suriah Kembali Berdarah-darah”.

Demikian judul kampanye pada laman website resmi organisasi kemanusiaan berbasis di Jakarta, Aksi Cepat Tanggap (ACT). Dalam kampanye bertanggal 21 Februari itu, ACT menyatakan, sejak 19 Februari (2018), militer Suriah membombardir daerah pinggiran Ibukota Damaskus itu dan mengakibatkan sediktnya 250 warga sipil tewas.

Gempuran Suriah atas Ghouta Timur, satu dari sedikit wilayah yang masih dikendalikan pemberontak bersenjata, memicu ‘histeria’ global, terutama di media Barat. Mereka bahkan menyebutnya “Neraka di Dunia”. Di media sosial, tagar #SaveGhouta pun mewabah. Di Indonesia, ACT menjadi yang terdepan dalam kampanye ini.

Baliho ‘Selamatkan Ghouta’ milik ACT telihat di berbagai sudut jalan utama Jakarta dan sekitarnya. Di sisi Jalan TB Simatupang, Cilandak, Jakarta Selatan, misalnya, terpampang baliho berlatar merah selebar enam meter. Foto bangunan yang luluh lantak dan tiga anak menangis memenuhi hampir tigaperempat bagian baliho. Di bagian bawah baliho, ACT menulis dua nomor rekening dengan pesan ‘Stop Suriah Memerah Darah’.“

(lebih…)

Tulisan terbaru sayaBiden dan Kebijakan Luar Negeri AS di Timteng.

https://fixindonesia.com/…/cb3c830a-d715-4a10-b9c2…

AS cuma memberi label teroris pada Al Nusra dan ISIS. Bagaimana dengan milisi-milisi lain di Suriah, seperti Free Syrian Army, Jaysh al Islam, dll (yang sering disebut “mujahidin” oleh para pendukungnya di Indonesia)?

Apa yang membedakan antara teroris dan bukan teroris?

Simak jawabannya dalam Serial Kajian Timur Tengah #2 bersama Dina Sulaeman

Video ini sekaligus jawaban untuk Ihsanul Faruqi, Misi Medis Suriah, dll. yang mengumpulkan donasi untuk Suriah dengan menebar narasi hoax “rezim Syiah membantai Sunni”.

https://www.youtube.com/watch?v=9kic_50wW40

Omongan Ihsanul Faruqi, orang-orang Golden Future, Misi Medis Suriah, Tengku Azhar, Fauzi Baadilla, dll… intinya cuma satu: sedang membela diri, menyatakan TIDAK mendukung terorisme.

Lalu siapa milisi bersenjata yang ada di Aleppo, Idlib, Ghouta, dll itu? Oh, itu sih “mujahidin” yang sedang memerangi rezim laknat, bla..bla..

Nah, dengan melihat video 5 menit ini, orang waras langsung bisa kok memutuskan siapa yang teroris, siapa yang sedang membela keutuhan negaranya.

Video bebas didownload dan disebar sendiri di berbagai platform.

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/179214633926195