Kajian Timur Tengah

Beranda » Syria

Category Archives: Syria

Qassem

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/449258627422677

Di postingan saya sebelumnya, terlihat kondisi Aleppo saat ini. Siapa sebenarnya yang melawan ISIS dan milisi teror afiliasi Al Qaida dan Ikhwanul Muslimin di Aleppo, dan kota-kota lain di Suriah (dan Irak)?

Apakah AS, yang mengaku mengirim pasukan ke Irak dan Suriah demi melawan ISIS?

Tidak, yang melawan ISIS (dan teroris lain) di Irak dan Suriah adalah rakyat Irak dan Suriah sendiri. Mereka (dari berbagai agama, dan mazhab) bahu-membahu berjuang bersama tentara nasional mereka, demi membela tanah air mereka.

Tapi, siapa yang mempimpin operasi/serangan dari milisi-milisi sukarelawan rakyat yang ingin membela negeri itu? Jawabannya ada di video ini. Dan orang tersebut, justru dibunuh oleh AS, yang mengaku melawan ISIS dan mengobarkan “perang melawan terorisme”.

Yang mengaku antiterorisme/antiradikalisme, tapi tidak/belum paham kaitannya dengan konflik Suriah, silakan membaca buku saya, gratis download, Prahara Suriah dan Salju di Aleppo https://ic-mes.org/category/e-book/

Iklan

Dokumen Abu Dhabi

Mungkin gambar 10 orang, orang berdiri dan teks yang menyatakan 'KOTA PANLING TALKSHOW DOKUMEN ABU DHABI 100% Beriman 100% Urang Band fatigo PROMUN'

Hari Sabtu tanggal 3 Des yll, saya hadir di acara Talkshow “Dokumen Abu Dhabi” dengan tagline “100% beriman, 100% urang Bandung”. Pembicara selain saya, ada Romo Aloy (belum pernah saya ketemu Romo se-funky [gaul/rame/unconventional] ini 😃 ), ada Prof Koerniatmanto yang meskipun prof pakar hukum, tapi ternyata suka melempar candaan lucu, dan ada si cantik Christine, seorang arsitek, foto model, dan aktivis kerukunan umat dari Bandung. Oiya, ada Pak Bambang, Kepala Kesbangpol Bandung juga (mewakili Pak Walikota yang batal hadir).

Diskusi hari itu dipandu dengan seru oleh moderator, Kang Wawan, yang susah ditebak, kapan serius, kapan becandanya. (Blio ini ketua Jaringan Kerja Antar Umat Beragama -Jakatarub). Walhasil kami sering tertawa-tawa sepanjang acara, padahal yang dibicarakan ya isu-isu yang -mungkin- di kalangan lain dianggap sensi.

Saat itu, tentu tidak terbayang, bahwa hari Rabunya, 7 Desember, akan ada aksi teror bom bunuh diri di Polsek Astana Anyar, Bandung. Ada seorang polisi yang gugur (Alfaatihah untuk almarhum). Selain itu, 9 polisi dan seorang warga (perempuan) yang terluka, semoga mereka segera sembuh kembali. Aamiin..

Aksi terorisme adalah aksi kekerasan dengan target perubahan politik. Spirit Dokumen Abu Dhabi adalah upaya mengajak seluruh umat manusia untuk kembali pada nilai-nilai kemanusiaan. Apapun agamanya, kita semua ini adalah bersaudara dalam kemanusiaan. Kekerasan atas nama agama, padahal sebenarnya bertujuan politik, uang, dan kekuasaan, jelas SALAH.

(lebih…)

ATAS NAMA DEMOKRASI

Berikut ini copas thread/utas saya di Twitter. Kalau baca langsung di Twitter, ada bbrp video.

1/ Sebelas tahun yll, tepatnya 20 Oktober 2011, pemimpin Libya Moammar Qaddafi dibantai oleh (sebagian kecil) rakyatnya sendiri. Sebagian kecil rakyat ini punya kekuatan utk melawan pemerintah karena dibantu oleh NATO.

2/ Seperti dikatakan Clare Daly (di tweet 1), NATO menyerang Libya dengan alasan menegakkan demokrasi, kebebasan, dan HAM. Qaddafi dikenal diktator (oleh lawan politiknya, tentu saja), tapi di saat yg sama, dia mendirikan pemerintahan sosialis yg mengalokasikan anggaran sangat…

3/besar untuk rakyatnya (sekolah, rumah sakit, universitas dan berbagai layanan umum gratis, makanan dan BBM disubsidi sangat besar, dll). Hasilnya, rakyat Libya menjadi paling makmur se-Afrika. Human Development Index-nya tertinggi se-Afrika.

4/Suara oposisi memang ditekan, tapi siapa sih oposisinya? Antara lain: IKHWANUL MUSLIMIN. Pusat gerakan IM ada di Benghazi dan di kota itu pula muncul aksi-aksi demo anti pemerintah, berlanjut angkat senjata melawan pemerintah. Siapa yang membantu para “demonstran” ini?

5/Tak lain, Qatar. Qatar juga yang membantu IM di Suriah untuk angkat senjata melawan pemerintahan Bashar Assad. Qatar adalah rezim monarkhi. Mau menegakkan DEMOKRASI? Memberikan kebebasan kepada PEREMPUAN? [jargon para liberalis pro-AS: prp “berhak atas tubuhnya sendiri”]

(lebih…)

Cerita dari Beirut (4)

Sekarang, cerita yang ringan-ringan saja. Suatu pagi, saya berkesempatan jalan-jalan, ditemani oleh dua mahasiswi Indonesia yang kuliah di University of Tripoli, sekitar 50 km dari Beirut. Saya sempat nitip belikan kartu telpon Lebanon ke mereka. Harganya 20 USD, tapi 3 hari, kuotanya habis dan saya terpaksa mengandalkan wifi hotel lagi. Berbahagialah kita di Indonesia yang biaya internetnya murah banget.

Tujuan awal kami, mau ziarah ke makam Imam Auza’i. Imam Al-Auza’i adalah ulama besar Ahlussunnah yang hidup di tahun 706-774 M. Saya copy dari Wiki: “Al-Auza’i adalah nisbah ke daerah Al-Auza’, salah satu wilayah di Damaskus. Menurut Adz-Dzahabi, dia adalah seorang “Syaikh Islam, ‘alim dari Syam.” Dia bertempat-tinggal di Al-Auza’, sebuah kampung kecil di daerah Bab al-Faradis, di dekat Damaskus, kemudian dia pindah ke Beirut hingga meninggal di sana.”

(lebih…)

Cerita dari Beirut (3)

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/1768699256824776

Dengan diantar Hendri, mahasiswa S2 Indonesia di Beirut, saya sempat datang ke kamp Pengungsi Palestina Sabra-Shatila. Kamp ini saat ini tidak hanya dihuni oleh pengungsi Palestina, tetapi juga Suriah. Rekamannya silakan lihat di video. Di dalam kamp rupanya ada sekolah (madrasah) informal untuk anak-anak pengungsi ini, yang didirikan oleh Muhammadiyah.

Mengenai kisah Sabra Shatila, saya copas terjemahan saya atas tulisan Dr. Ang Swee Chai.

****

Tiga puluh lima tahun yang lalu, ketika Israel menyerbu Beirut Barat, milisi Kristen Lebanon memasuki kamp pengungsi Palestina Sabra dan Shatila di Beirut Barat. Selama tiga hari, pasukan Israel menyegel kamp dan mengizinkan mereka membantai beberapa ribu pengungsi. Saya saat itu adalah seorang ortopedik muda yang mengundurkan diri dari Rumah Sakit St. Thomas di London untuk bergabung dengan tim medis Christian Aid, membantu mereka yang terluka selama invasi Israel ke Lebanon beberapa bulan sebelumnya.

Beirut dikepung. Air, makanan, listrik dan obat-obatan diblokir. Invasi tersebut menyebabkan ribuan orang tewas dan terluka, dan membuat sekitar 100.000 orang kehilangan tempat tinggal. Saya diperbantukan ke Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina untuk memimpin departemen ortopedi di Rumah Sakit Gaza di kamp Sabra dan Shatila di Beirut Barat.

Saya bertemu para pengungsi Palestina di rumah mereka yang dibom dan mempelajari bagaimana mereka bisa menjadi pengungsi di salah satu dari 12 kamp Palestina di Lebanon itu. Sebelumnya, saya tidak tahu bahwa orang Palestina itu ada. Mereka mengingat bagaimana mereka diusir dari rumah mereka di Palestina pada tahun 1948, seringkali dengan todongan senjata. Mereka melarikan diri dengan harta apa pun yang bisa mereka bawa dan akhirnya menjadi pengungsi di negara-negara tetangga, seperti Lebanon, Yordania, dan Suriah.

(lebih…)

Cerita dari Beirut (2)

Acara penyerahan Palestine Prize dilaksanakan di Beirut tanggal 2 November. Selain para sastrawan yang menang dan meraih penghargaan (berupa piala dan uang), dalam acara ini diundang juga tokoh, akademisi, dan aktivis pro-Palestina. Antara lain, ada Dr. Tim Anderson mantan dosen University of Sidney. Beberapa bulan yll, gara-gara menulis tentang Palestina, Dr. Tim dipecat sebagai dosen. Dia kemudian mengajukan tuntutan ke pengadilan, dan menang (hakim memutuskan bahwa universitas tidak boleh memecatnya, karena ada ‘kebebasan akademik’). Ada juga Leila Khaled, veteran pejuang Palestina dari FPLP; serta beberapa aktivis pro Palestina dari Afrika, dan AS. Hadir juga dalam acara ini, Menteri Kebudayaan Lebanon, Mohammad Mortada.

Para sastrawan yang meraih penghargaan Palestine Prize:

Kategori memoar: Munir Shafiq (Palestina), Abu Ala Mansur (Palestina), Rafat al-Burini (Palestina)

Kategori cerita pendek: Sina Kamil Sha’lan (Palestina, mengungsi ke Yordania), Turiyat al-Huriya, Raeda Ali Ahmad (Lebanon)

(lebih…)

Cerita dari Beirut (1)

Tanggal 31 Oktober yll saya berangkat ke Beirut, Lebanon, sendirian. Saya ke sana untuk menghadiri acara puncak pemberian Penghargaan International Palestina untuk Sastra (Palestine International Prize for Literature) atau disingkat “Palestine Prize” yang berlangsung tanggal 2 November di Beirut.

Karena karya-karya sastra (yang berisi kisah tentang Palestina) berasal dari berbagai negara, termasuk Indonesia, saya sejak awal digagasnya Palestine Prize ini sudah berstatus sebagai anggota dewan juri yang mewakili Asia Tenggara. Lebih lanjut, akan saya ceritakan di postingan no (2).

Yang jelas, rencananya 2 tahun lagi, akan ada lagi pemberian penghargaan ini. Para novelis, penulis puisi, dan buku anak-anak dari Indonesia yang ingin karyanya diikutkan dalam penilaian (dan berkesempatan untuk meraih penghargaan Palestine Prize) bisa kontak saya mulai dari sekarang. Semoga dua tahun lagi, ada karya dari Indonesia yang menang.

Demikian dulu sebagai permulaan. Banyak sekali yang ingin saya ceritakan, tapi dicicil dikit-dikit, masih jetlag 🙂

#CeritaBeirut

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/1385638405301363

Ini bukti-bukti (jejak digital) atas apa yang saya tulis di postingan sebelumnya [HAMAS Kembali Ke Damaskus, Apa Kabar Akhi-Ukhti IM?].

Antara lain:

Menit 5:56: fatwa Syekh Yusuf Al Qaradhawi (alm) tentang wajibnya membunuh semua orang yang bekerja sama dengan dengan pemerintah Suriah, baik itu, sipil, maupun ulama.

[Beberapa hari kemudian, Syekh Buthy, ulama besar Suriah, gugur syahid saat sedang berceramah di masjid, akibat bom bunuh diri]

Menit 6:13 : jawaban Mufti Suriah Syekh Hassoun atas fatwa Al Qaradhawi, dan seruan beliau kepada Khaled Mash’al yang sudah berkhianat pada Suriah.

Operasi Penggulingan Rezim di Iran (2)

Upaya AS menggulingkan rezim di Iran tidak dilakukan baru-baru ini saja, melainkan sejak awal berdirinya Republik Islam Iran tahun 1979 (melalui referendum, bukan keinginan sepihak dari elit).

Selain NED (sudah dibahas di 2 postingan sebelumnya), ada lembaga-lembaga lain yang berperan penting dalam operasi penggulingan rezim-rezim yang tidak dikehendaki AS. Antara lain, International Crisis Group (ICG) dan Brookings Institution. NED, ICG, dan BI berperan dalam mendorong perubahan rezim di berbagai negara, termasuk Libya, Suriah, dan Iran.

Sekedar info, mantan Sekjen PBB, Kofi Annan, yang pernah ditugasi menjadi mediator perdamaian di Suriah, adalah trustee (penasehat) di ICG, bersama tokoh-tokoh Zionis, seperti George Soros, Zbigniew Brzezinski, dan Shimon Peres. Baik NED, ICG, Brookings, dan lain-lain, didanai oleh Big Oil (Conoco-Philips, Chevron, ExxonMobil), Coca Cola, Bank of America, Microsoft, Standard Chartered, Citigroup, Hilton, McDonald, GoldmanSach, dll.)

(lebih…)

Kebohongan

https://web.facebook.com/DinaY.Sulaeman/videos/675797677210974

Media massa korporasi (jaringan media mainstream) terbukti menyebarkan kebohongan soal Irak (ingat kasus “Nayirah” di Perang Teluk I, lalu kisah “senjata pembunuh massal” di Perang Teluk II) dan soal Suriah (baca buku saya Prahara Suriah dan Salju di Aleppo)

Juga, soal c*vid. Baru-baru ini, dalam sebuah dengar pendapat soal C*vid di Parlemen Uni Eropa, anggota parlemen Belanda Rob Roos, menanyai seorang eksekutif senior Pfizer, Janine Small.

“Apakah vaksin Pfizer Covid diuji dulu, apa benar bisa menghentikan penularan virus, sebelum vaksin itu dilepas/dijual ke pasar? Jika tidak, tolong katakan dengan jelas. Jika ya, apakah Anda bersedia berbagi data dengan kami? Saya benar-benar menginginkan jawaban langsung, ya atau tidak,” kata Bob Roos.

Janine Small, pejabat di Pfizer, menjawab:

(lebih…)