Kajian Timur Tengah

Arsip 2007 ~ Sekarang

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 6.387 pengikut lainnya

Tim Jihad Washington

Artikel yang ditulis Andre Vltchek ini menarik untuk dibaca. Andre mewawancarai banyak orang selain saya, antara lain seorang alumni “jihad” Afghanistan. Penuturan si alumni ini memperlihatkan pola yang sama dengan ‘jihad’ Suriah: dulu dia pergi ke Afghanistan karena konon katanya warga Muslim diserang oleh kaum komunis; sekarang kelompok yang sama ‘jihad’ ke Suriah karena konon warga Sunni dibantai Syiah. Kloter yang terakhir ini yang bikin repot, ketika ISIS keok di Suriah, mereka harus dibiayai pulang ke Indonesia dan harus pula dibiayai untuk ikut program deradikalisasi (entah ada manfaatnya atau tidak).

Silahkan baca di sini: Washington’s Jihadi Express: Indonesia-Afghanistan-Syria-Philippines

Ini pernyataan saya yang dikutip Andre:

“Jihad in Indonesia – against the Western imperialism? Oh no, no way…” smiles Dina Y. Sulaeman, an Indonesian political analyst, an author of the book “Salju Di Aleppo” (Snow of Aleppo):

“Jihad in which Indonesians want to participate is based on hate… In my book, I explain that the Indonesian fighters in Syria are mainly affiliated with several groups: ‘Ikhwanul Muslimin’, ‘Hizbut Tahrir’ and Al Qaeda/ISIS. Unfortunately these groups have supporters in Indonesia. They keep spreading fake photos and videos about Syria, to ignite sympathy, even anger of Indonesian people, so they give donations or even join jihad. It’s a good deal for them. They are waging ‘holy war’, they’ll go to heaven, and plus they get paid. They accuse president Assad of being ‘infidel’. That’s their rallying cry.”

“Indonesian mass media ‘coverage’ is only directly translating what is said by the Western media: the CNN, the BBC and others…. If not those, then at least Al-Jazeera which is often even worse… As a result, Indonesians are ‘very concerned’ about Syria.’ Of course, in my books I’m trying to correct the misconceptions, but the propaganda apparatus is so powerful.”

Palestina: Selalu Ada Buah Busuk dalam Keranjang

Joko Widodo, Mahmoud AbbasKalau kita membahas perjuangan kemerdekaan Indonesia, apa yang Anda bayangkan? Heroisme para pejuang, kan? Terbayang gak, kalau di antara para pejuang kemerdekaan itu ada orang-orang yang brengsek? Ah, rasanya gak mungkin!

Tapi coba baca catatan peneliti sejarah, kang Hendi Jo dalam bukunya “Zaman Perang”. Di situ Anda akan temukan bahwa jalannya perang tidaklah hitam putih. Selalu ada tokoh antagonis di pihak terjajah, selalu ada tokoh protagonis di pihak penjajah. Anda bisa baca juga catatan-catatannya di Facebook. Misalnya, ini saya kutip:

(lebih…)

Jawaban untuk Pembela Israel (File PDF)

palestine-oppressionMenyusul bentrokan, aksi kekerasan, dan tindakan diskriminatif yang dilakukan oleh tentara Israel terhadap warga Palestina di kawasan Al Aqsha pada Juli 2017, Direktur ICMES, Dr. Dina Y. Sulaeman menulis serangkaian tulisan mengenai konflik Palestina-Israel di laman Fanpage-nya.

Berikut ini kompilasi tulisan tersebut, yang isinya adalah membongkar cacat logika (falasi) para pembela Israel, mengupas sejarah konflik, serta mengajukan solusi yang mungkin diambil, dengan berbasis data dan perspektif studi HI (bukan berdasarkan klaim teologis).

Silahkan unduh file-nya di sini: PALESTINA ADALAH KITA

Simak juga wawancara Dr. Dina Y. Sulaeman dengan Metro TV mengenai konflik ini.

Mengapa Mereka Membenci Patung?

patung

Patung dewa di kompleks kelenteng Tuban ditutupi kain setelah diprotes sebagian pihak

 

Kasus ‘penolakan’ terhadap patung-patung yang akhir-akhir ini terjadi di Indonesia, menurut saya, adalah sebuah alarm tentang menguatnya sebuah ideologi yang mengerikan, di tengah masyarakat kita. Mungkin baru alarm, baru gejala.

Orang bisa saja mengabaikan dan berkata, “Ah itu sih segelintir orang ekstrim saja!” Tapi kalau dibiarkan, dan pihak-pihak yang bertanggung jawab atas masalah ini (misalnya Dirjen Kebudayaan) tidak mengambil tindakan yang signifikan, dampaknya bisa mengerikan. Hal ini dapat kita pelajari dari fenomena di Timur Tengah.

Pada Desember 2013, Robert Fisk, jurnalis dari The Guardian melaporkan bahwa Al Qaida Suriah (Jabhah Al Nusra) telah menghancurkan situs-situs bersejarah. Patung penyair Abu Tammam Habib ibn Aws di Daraa diledakkan, patung penyair al-Ma’arri, dipenggal kepalanya. Patung Harun Al Rasyid di Raqqa pun tak luput dari ‘pembantaian’ mereka. Makam Hujr ibn Adi (salah satu sahabat Rasulullah SAW) di pinggiran Damaskus dibongkar. Sebatang pohon tua berusia 150 tahun di kota Atmeh pun menjadi korban: ditebang habis. Seorang “jihadis” mengatakan kepada wartawan Perancis bahwa pohon itu ditebang karena sudah jadi sesembahan warga. Jadi, inilah “jihad” mereka: menggorok leher orang-orang ‘kafir’ Suriah, membasmi patung, makam, dan pohon.

Lalu Fisk menulis, “Tetapi, bukankah ini cerita lama? Bukankah dulu Taliban juga menghancurkan patung Buddha di Bamiyan, sebagaimana rezim Saud membongkar bangunan-bangunan kuno di Mekah; seperti juga para ‘Islamis’ yang menghancurkan makam-makam di Pakistan? Belum lagi bila kita sebut penghancuran di Timbuktu.”

(lebih…)

Aleppo Sebagai Pemicu Ekstrimisme

salju di aleppo cet-3

Buku “Salju di Aleppo” cetakan 3 segera terbit.

Semoga buku ini bisa semakin banyak tersebar dan semakin banyak yang membaca. Proses penyebaran radikalisme (tepatnya: ekstrimisme dalam beragama) sudah dimulai sejak lama. Namun, untuk ‘meledak’, butuh trigger, butuh pemicu, butuh isu yang membangkitkan amarah.

Sejak 2012, konflik Suriah-lah yang dijadikan trigger itu untuk membangkitkan sektarianisme dan ekstrimisme di Indonesia. Sejak itulah ujaran kebencian melanda publik dengan dahsyat, awalnya memang terkait isu Suriah, namun terjadi proses imitasi (karena sudah terbiasa), merembet ke berbagai isu. Bom, bunuh, bakar, gantung, penggal, metode yang biasa dipakai para ‘jihadis’ di Suriah, diimitasi di negeri ini, baik secara verbal maupun secara fisik (benar-benar terjadi).

Jadi, karena triggernya di Suriah, publik perlu mengetahui apa yang sebenarnya terjadi dan tidak tertipu oleh propaganda sebagian pihak yang terus menghembus-hembuskan kebencian di tengah publik, sekaligus menggalang dana yang menguntungkan segelintir pihak.

(Foto kanan: buku Salju di Aleppo bahkan sampai ke Alaska, AS, dengan proses titip-menitip. Saya benar-benar terharu lihat foto ini. Di dalam foto ini tersirat tekad untuk menggali pengetahuan dan ketulusan pertemanan -meski hanya berjumpa di dunia maya.)

Pemesanan: WA/SMS ke mas Hatim 0878 8299 8696

Tentang Palestina (4b): Dimana Jalan Keluar?

women in black

Women in Black (baca ket. foto di bawah)

Setelah sebelumnya saya paparkan opsi yang ada (one state solution, dan two state solution), masyarakat sipil antiperang dan pembela rakyat tertindas bisa melakukan diseminasi ide. Artinya, setelah ‘ajek’ mikirnya, Anda bisa bersuara dengan tegas. Jangan ragu dan mudah digoyahkan oleh argumen-argumen para pembela Israel yang seolah intelek, padahal penuh falasi (jadi, pelajari juga baik-baik seri Falasi Logika Para Pembela Israel).

(2) Melakukan Aksi Boikot

Tentu saja, akan banyak yang nyinyir mendengar ide ini. Biasanya seperti kaset rusak mereka akan mengulang-ulang kalimat ini: “Lu aja fesbukan, itu kan buatan Yahudi?! Sana hidup sama onta aja!”  Nanti akan terjawab di akhir tulisan ini.

(lebih…)

Tentang Palestina (4a): Dimana Jalan Keluar?

israel-kids

seorang pria Israel dan putranya

Para pembela Israel suka komen menye-menye: “Israel ini negara kecil di tengah kepungan negara-negara Arab! Mereka setiap saat berada dalam ancaman orang-orang Arab rasis! Kenapa sih, orang-orang Arab itu ga mau bertetangga baik-baik saja dengan kaum Yahudi?”

 

Pertama, kalimat di atas melupakan bagaimana proses “tetangga baru” (Yahudi imigran) datang ke Palestina; melupakan fakta bahwa sebelum Yahudi Zionis Eropa berambisi membuat negara-rasis-khusus Yahudi, orang-orang Yahudi-Arab hidup berdampingan ribuan tahun dengan warga Kristen-Arab dan Muslim-Arab di Palestina; melupakan kejadian pembantaian dan pengusiran besar-besaran yang dilakukan milisi “jihad” Yahudi tahun 1947-1948 (periode antara Resolusi 181/1947 dengan deklarasi Israel Mei 1948), dst.

Kedua, kalimat di atas melupakan fakta bahwa rezim-rezim monarkhi Arab justru mesra dengan Israel. Malah raja/emir Arab itu pembela setia Israel. Mereka rela angkat senjata demi Israel (misalnya, Saudi, Qatar, Jordan, dkk memerangi Suriah, demi apa? Demi kerang ajaib? Demi Israel, Om!)

(lebih…)

Tentang Palestina (3): Mengapa Orang Indonesia Harus Membela Palestina?

demo pro palestina
Alasan 1: Nasionalisme Indonesia
Para pembela Israel berkulit sawo matang terus mengulang-ulang narasi bahwa “Yang teroris adalah orang Arab Palestina, yang jadi korban adalah Israel.” Persis seperti yang dikatakan Obama berulang-ulang selama ia menjadi Presiden AS, “Amerika berkomitmen pada keamanan Israel. Dan kita akan selalu mendukung hak Israel untuk membela dirinya di hadapan ancaman yang nyata. Selama bertahun-tahun Hamas telah meluncurkan ribuan roket kepada warga Israel yang tak berdosa.”
Saya sudah jelaskan tentang falasi non-causa pro-causa, nah kalimat Obama ini salah satu contohnya (baca lagi tulisan saya seri falasi para pembela Israel).
Sekarang saya ingin bertanya: para pembela Israel ini patuh pada Presiden AS atau Presiden Indonesia?
Pak Jokowi dalam pembukaan KTT LB OKI di Jakarta Maret 2016, mengatakan, ”Pada tahun 1962, Bapak Bangsa Indonesia, Presiden Pertama Republik Indonesia, Soekarno, Bung Karno, menegaskan: “… selama kemerdekaan bangsa Palestina belum diserahkan kepada orang-orang Palestina, maka selama itulah bangsa Indonesia berdiri menantang penjajahan Israel’… Kami bangsa Indonesia konsisten dengan janji tersebut. Hari ini, Indonesia berdiri bersama dengan negara-negara OKI untuk meneruskan perjuangan yang belum selesai itu.”
Jadi, pemerintah kita sejak zaman Pak Sukarno sampai hari ini selalu berada di pihak Palestina. Sama sekali tidak ada ‘pertanyaan’, mana yang jadi ‘korban’ (upaya blaming the victim). Ini sesuatu yang sudah jadi fakta: Palestina itu dijajah oleh Israel, titik. Pembukaan UUD 45 memberi mandat kepada bangsa Indonesia untuk membela bangsa-bangsa terjajah.
Jadi para pembela Israel berkulit sawo matang itu memang patut dipertanyakan nasionalismenya: mengapa mereka patuh sama Presiden Presiden AS dan Israel? Mengapa narasi yang mereka sampaikan malah membeo perkataan Presiden AS dan Israel? Apa bedanya mereka dengan warga Turki kaburan di Indonesia yang lebih memuja Erdogan, atau warga Indonesia yang berbaiat pada ‘negara’ illegal nun jauh di sana (ISIS)?

Tentang Palestina (2): Holocaust

auschwitz kamar gas

turis yang sedang berkunjung ke kamp Auschwitz

[Baca dulu Tentang Palestina (1) dan Serial Falasi Para Pembela Israel]

Holocaust secara etimologis berasal dari bahasa Yunani, holo berarti keseluruhan (whole) dan kaustos berarti terbakar/dibakar (burnt). Holocaust didefinisikan sebagai kerusakan besar yang terutama ditimbulkan oleh pembakaran, yang mengakibatkan tewasnya manusia dalam jumlah besar (klaim pihak Zionis: ada 6 juta Yahudi tewas akibat Holocaust). Holocaust menjadi dalih utama atas klaim NEGARA KHUSUS YAHUDI HARUS DIBENTUK.

Di dunia Barat, ada kelompok sejarawan yang disebut “revisionis” (sejarawan yang melakukan penelitian dan rekonstruksi ulang sejarah PD II), antara lain Frederick Toben, Garaudy, Faurisson. Dalam proses penelitian mereka, kasus Holocaust pun terbahas. Saya akan kutip sedikit saja, penjelasan lebih banyak bisa baca di soft-file buku saya (link ada di footnote).

Frederick Toben

Toben menyatakan bahwa sepanjang sejarah, teknologi tidak saja menyediakan alat, tetapi juga memberikan keterbatasan. Keterbatasan teknologi adalah absolut, karena itu jika kesimpulan sejarah diambil berdasarkan aspek teknologi, hasilnya absolut juga. Sebagai contoh, sangat mudah untuk membuktikan apakah sebuah diary yang ditulis dengan tinta, yang diklaim berasal dari zaman perang (tahun 1940-1945), asli atau tidak. Bila analisis terhadap tinta menunjukkan bahwa jenis tinta itu baru dipasarkan tahun 1950, kita bisa menyimpulkan bahwa diary itu palsu.

(lebih…)

Untuk Para Bigot Pembela Israel

demo anti israelAda kalimat bagus dari seorang Ph.D bidang ilmu politik, Airlangga Pribadi: “Kalau fundamentalisme adalah faham yang berusaha membumikan pembacaan literal atas teks suci sebagai proyek politik dengan mengabaikan pandangan orang lain yang tidak mengimani teks suci tersebut; maka adakah yang lebih fundamentalis dari Zionisme? Adakah beda Zionisme dan paham ISIS dari corak fundamentalisme? Tidak ada!”

Ini ya, saya jelaskan dengan kalimat yang lebih sederhana: para bigot pro Zionis (dan orang Zionis-nya tentu saja) sebenarnya sama saja dengan para bigot pro-ISIS (dan anggota ISIS).

Mengapa? Karena mereka sama-sama keras kepala berpegang pada kitab/data/cerita/mitos versi mereka. Tak mau sedikit pun berendah hati mencoba membaca hasil penelitian orang lain. Buku-buku atau artikel yang ditulis dengan kerja keras, menghabiskan waktu lama untuk mengecek berbagai data, dengan seenaknya dicaci-maki dan dilawan dengan copas-copas propaganda murahan.

Berikut ini ada beberapa data saya kasih. Tentu saya tidak berharap para bigot pro Israel itu akan mau membacanya, seperti juga yang saya alami selama 5 tahun menulis tentang jihad palsu di Suriah.

Tapi saya yakin, ini berguna untuk mereka yang “sedang mencari”, atau memang butuh data.

1. Wawancara saya dengan Gilad Atzmon, seorang Yahudi (bahkan mantan tentara Israel) yang tercerahkan dan akhirnya berdiri di pihak Palestina. http://ic-mes.org/politics/interview-with-gilad-atzmon/
Gilad menulis buku yang amat filosofis (tetapi relatif mudah dicerna) mengenai apa itu Yahudi, Judaisme, agamakah, atau kesukuan/ras? Dia mendeteksi akar persoalan di Palestina dari hal2 fundamental. Sangat bermanfaat untuk dibaca.

(lebih…)

New Release 2013

prahara suriah

New Release (2013)

"dokter cilik"
obama
"princess nadeera"
"doktor cilik"
ahmadinejad
"pelangi di persia"