Kajian Timur Tengah

Beranda » Afganistan » Bagaimana Cara AS Mendirikan Al Qaida/ISIS?

Bagaimana Cara AS Mendirikan Al Qaida/ISIS?

New Release 2013

Prahara Suriah

New Release (2013)

"journey to iran"
"doktor cilik"
"princess nadeera"
"doktor cilik"
ahmadinejad

Ini copas status saya di FB tgl 18 Nov (yang dg segera di-report oleh takfiri, sehingga status tsb dihapus FB dan saya diblokir, tidak bisa posting di FB selama beberapa hari). Saya tambahi beberapa info baru.

====

Mungkin ada yang bertanya-tanya, gimana cara AS mendirikan Al Qaeda, ISIS, dll.? Sedemikian begonyakah orang Muslim sampai nggak nyadar kalo dikerjain? Tentu saja, caranya enggak blak-blakan dong. Sangat tersistematis (emangnya AS itu bego, apa?). AS tidak langsung hadir di lapangan, tetapi pakai tangan “ustadz-ustadz” dan aliran dananya pun kadang lewat negara-negara kroninya (seperti diakui oleh Hillary Clinton, CIA bekerja sama dengan Pakistan dan Arab Saudi). Makanya ada status FB orang Indonesia yang saat ini sedang jihad di Suriah, dia bilang, “Senjata mujahidin itu memang dari Amerika; malah bagus kan, canggih! [halooo…???] tapi bukan gratisan, melainkan sumbangan dari Arab Saudi dll.”

Poin penting pertama: berpikirlah kritis, jangan membeo melulu dan berkata “kata ustadz ana..” melulu.

Poin kedua: yang perlu kita -terutama ibuk-ibuk- catet adalah metode indoktrinasi paham kebencian dan teror kepada anak-anak melalui buku. Kalau ditemukan buku-buku semacam itu, segeralah perbaiki pemahaman anak; ingatkan bahwa Islam adalah agama yang welas asih.

Foto di bawah ini adalah salah satu halaman di buku sekolah dasar anak-anak Afghan (zaman Soviet).

afgh-textbook-jihad

Buku-buku pendidikan ‘jihad’ itu ternyata dibuat AS. Washington Post, 23 Maret 2002 menulis antara lain bahwa USAID menghabiskan 51 juta dollar untuk membiayai ‘program pendidikan di Afghanistan 1984-1994’ yang dilakukan oleh Universitas Nebraska. Buku-buku itu ditulis dalam bahasa utama Afghan, Dari dan Pashtun, dibuat pada tahun 1980-an dengan dana dari USAID yang dihibahkan kepada Pusat Studi Afghanistan di Universitas Nebraska.

Buku-buku yang penuh dengan gambar-gambar kekerasan dan ajaran Islam militan itu disuplai ke anak-anak sekolah di Afghan, sebagai bagian dari operasi rahasia untuk menumbuhkan perlawanan terhadap penjajahan Soviet.

Buku-buku utama, yang dipenuhi pembicaraan tentang jihad dan berisi gambar-gambar senjata, peluru, tentara, dan ranjau, telah dipakai dalam kurikulum sekolah di Afghanistan. Bahkan Taliban menggunakan buku produksi Amerika ini.

Gedung Putih membela konten ‘relijius’ itu dengan mengatakan bahwa prinsip-prinsip Islam mempengaruhi kebudayaan Afghan dan bahwa buku-buku itu “sepenuhnya sesuai dengan hukum dan kebijakan AS.” Ahli hukum mempertanyakan apakah buku-buku ini tidak melanggar konstitusi AS yang melarang penggunaan uang pajak untuk mempromosikan agama.

Pejabat USAID (United States Agency for International Development) pun berusaha membela diri dengan mengatakan bahwa mereka membiarkan konten ‘Islami’ itu karena mereka khawatir para guru di Afghan akan menolak buku itu bila tidak mengandung pemikiran muslim dalam ‘dosis yang kuat’. USAID menghapus logo lembaga tersebut dari buku-buku agama itu; kata Jubir USAID, Kathryn Stratos.

Contoh isi buku matematika produk AS:

-* Jika ada 10 atheis, 5 dibunuh oleh 1 Muslim, maka sisanya = 5
-* 5 pistol + 5 pistol = 10 pistol
-* 15 peluru– 10 peluru= 5 peluru.

selengkapnya baca di sini.

Tahun 2014, di Suriah, tenda berlogo USAID terlihat dipakai oleh ISIS

USAID tent

CERMATI POLANYA!

Setelah membaca uraian di atas, silahkan dipikir secara kritis, dan cermati bahwa pola yang sama (tetapi sesuai dengan perkembangan zaman) tengah berulang.

1-Kelompok takfiri mampu memproduksi poster+ buku+VCD ttg Syiah (saya pernah baca bukunya, isinya penuh fitnah) dan dijual 1000 (SERIBU) rupiah saja.

wakaf buku refisi

2– Mereka mampu menyebar spanduk yang dipasang cukup masif di berbagai penjuru Indonesia, mengadakan majelis-majelis pengajian, seminar, membuat ratusan website, membuat ratusan channel telegram yang sangat aktif, untuk mengulang-ulang kalimat yang sama: Syiah Bukan Islam, Syiah Ancaman NKRI

Orang-orang yang menyebar jargon itu, adalah orang-orang yang sama yang selama ini menyebut Pemerintah Indonesia Thoghut, ingin mendirikan khilafah, Pancasila bi’dah (yang ikut Pancasila akan binasa), dst.

Dana untuk aktivitas semasif itu, butuh dana yang sangat besar. Buat apa mereka menggelontorkan dana yang sangat banyak itu? Siapa yang menyediakan dananya? Apa tujuannya?

Silahkan dipikirkan.

NB: propaganda terbaru mereka : ISIS adalah buatan Iran. Ini jawaban untuk mereka:

amnesia-1

Baca:

Amnesia-nya Pendukung ISIS

Amnesia Kedua: ISIS Adalah Pengalihan Isu Gaza?

Amnesia Ketiga: Mereka yang Mendadak Anti-Hoax

 

Arsip 2007 ~ Sekarang

%d blogger menyukai ini: